So this is…

…. another year in my life
Wow… saya udah berada di umur yang normalnya harus udah sukses kali yaa. Sudah punya pekerjaan yg mumpuni dengan gaji puluhan juta, sudah punya suami dan anak-anak, bahagia sejahtera sentosa loh jinawi 😅
Tapi.. meski belum begitu… saya mensyukuri apa yang Alloh kasih buat saya sekarang ini. Alhamdulillah masih punya pekerjaan untuk menghidupi saya dan Raisya. Alhamdulillah masih dikelilingi sama orang2x yang sayangnya tulus sama saya.
Meski, hidup buat saya ga mudah tapi Alloh selalu kasih jalan dan kekuatan untuk menghadapinya… maka saya ga henti2x bersyukur. I am quite certain that the silver lining I’ve been searching for all this time, will finally shows up.

So… Happy birthday dearest Reylia Rey. Never give up on what life’s give you. We will get through it together… We will find that happiness for sure.

Let’s be a grown up. And have fun 😊

Bye Yahoo Messanger!

image

Liat postingan ini di akun FB-nya MemTyk dan tiba2x aja memori perjalanan bersama si YM berdatangan😀
Oh yeah… I was a YM freak user. Lagipun di jamannya siapa sih yang ga tersentuh kekinian si Yahoo Messanger😛 . I even remember my first email account was yahoo and oh yeah..I created multiple yahoo’s account :LOL:
Sekarang bahkan saya ga inget lagi akun email Yahoo saya. Entah sejak kapan akhirnya bermigrasi penuh ke gmail ya.
Anyway, back to the famous Yahoo Messanger. I shared so many memories with it. Jaman2x YM hits banget adalah jaman saya udah merantau ke Jakarta. Dulu, chatting di YM, pake komputer kantor tentunya, adalah bagian dari jobdesk kayaknyah… secara part of my time ya chatting YM ahahahaa. YM menemani kesepian saya jadi anak rantau (elah padahal rantau dari Bdg doangan juga). Berbagai macam YM room pernah saya masuki. Berbagai kisah dengan penggunanya juga pernah bikin hidup saya seru😛
My partner in crime YM-an siang malem tentu saja si Pina. Bahkan saat saya mau melahirkan, masih aja asik berkabar lewat YM sama makhluk satu ini. Ketika punya hape agak canggihan, pasang YM mobile adalah wajib. Klo ga ya via third application macam ebuddy. Pokoknya selalu ada cara untuk tetap terhubung bersama YM😀
YM juga pernah jadi saksi LDRan saya sama pacar yg merantau nun jauh ke negeri orang. Menyaksikan mesranya, rindunya sampe berakhirnya ahahhahaa.
Sampe, entah kapan ya akhirnya berenti YMan. Mungkin karena kantor baru akhirnya ngeblock akses YM jadi kemudian pindah pake gtalk. Atau karena kemunculan BBM. Entahlah..
Yang pasti, pernah ada bagian hidup saya yang sangat terhibur dengan keberadaan YM. Dan, kejayaannya akhirnya berakhir hingga diumumkan untuk shut down.
So… Farewell YM…thank you for sharing such a great memories😉

#LatePost – Episode Kehilangan, A Memory of Diah –

Ow yeaaah.. I Know klo udah lama banget menelantarkan blog ini. Serasa menguap keinginan menulis, mungkin juga karena small things udah bisa langsung di share di Path ato Instagram. Teruuus emang kayaknya kemaren2x lagi saibuk saikali, banyak bwanget pendingan kerjaan asli, belum lagi kerjaan adhoc yang harus dikejar juga. Ow yeaah salahkanlah semua pekerjaan ituh😛 meski intinya emang males ajah.

Padahal banyak banget yang harusnya disimpan di blog ini. Mulai dari keseruan Family Day 2015, perkembangan Raisya, Ulang Tahun ke 5 sampe… kejadian saya kehilangan sahabat saya di kantor. Jadi, meski udah basi nyicil sedikit2x deh ya… biar dibekukan di sini.

So, I will start with the very important episode happened last year, yaitu…

Episode Kehilangan

Seumur saya yang udah kepala 3 ini, Alhamdulillah saya cuman satu kali menyaksikan orang terdekat meninggal yaitu Emak/Nenek saya. Waktu itu saya sudah kuliah tapi seingat saya, saya lebih haru menangis karena melihat kesedihan Ibu saya. Maka, ketika harus mengalami kehilangan yang tiba-tiba saya benar-benar shock.

Diah Setyoningrum, adalah sahabat saya di kantor. Kami sudah saling kenal sejak saya masuk kantor ini kurang lebih 4 tahunan lalu. Tapi, baru 2 tahun belakangan kami jadi begitu dekat. Dimana ada dia pasti ada saya dan satu lagi sahabat kami, Mba Indri. 8 jam ketemu di kantor plus biasanya setelah itu kami masih jalan… Dalam 5 hari kerja, setiap harinya ya kami barengan 10-12 jam. We’ve been travelling together, been through hard time yet fun time together. Practically, we’ve been through everything together. In a very short time.

Kegiatan pagi saya hampir selalu diawali dengan sarapan bareng atau sekedar barengan isi air minum… like almost every day. Except that day. Hari dimana saya sama sekali belum ketemu dia. Begitu sampe kantor dia biasanya selalu telpon ext… hari itu saya bahkan belum mendengar suaranya. Haaaah… bahkan setelah 108 hari masih saja terasa berat.

Begitu dekatnya kami, hingga baru terasa Diah buat saya bukan hanya sekedar teman kantor. She is my best friend, She is my little sister. Kehilangan Diah begitu membuat saya terpukul. Begitu membuat saya merasa sangat kehilangan. I couldn’t sleep well for days. Bahkan saat di Jakarta, saya ga sanggup sendirian di kosan hingga saya menumpang sementara di rumah seorang Sahabat kami juga, Dhinia. I cursed people who keep telling me not to cry. I cursed people who seems to easily move on. I cursed people who laughed. Yes… Ow yeah… Saya sehancur itu. How can I not? Saaat pertama kalinya you kiss your best friend, you were kissing her cold body L padahal baru sehari sebelumnya masih ketawa2x, masih ceng2xan…

Di hari pertama saya kembali ke kantor, tangan saya masih otomatis menekan angka ext-nya. Masih menyapa dia di skype kantor, yang kali ini tidak pernah lagi ada balasan. Tapi, saya masih belum sanggup berjalan menghampiri mejanya. I lost her.

Sampai sekarang, bersit pertanyaan “kenapa harus dia yang masuk ke dalam lift itu?” masih kerap muncul. Saat-saat rasa rindu begitu besar. Saat begitu sulit memejamkan mata karena bayangannya hadir di pelupuk mata. Saat tiba-tiba air mata mengalir.

Ah Di… I miss you sooo much. Iya, kamu ternyata begitu ngangenin. Aku menyesal Di karena cuma sebentar deket sama kamu. Aku menyesal karena hari Rabu libur ituh aku ga maksa aja nemenin kamu lembur. Aku menyesal saat selasa malam itu aku ga meluk kamu. Aku menyesal saat Kamis pagi itu aku ga ketemu kamu. Aku menyesal kamu harus melalui itu sendiri.

Maafin aku ya… maafin klo selama ini aku selalu nyusahin kamu. Maafin klo sampe saat ini aku masih belum bisa move on. Maafin klo aku masih sering nangis.

You are such a wonderful friend. Anak manja yang klo keinginannya ga diturutin mesti merengek terus. Kamu yang hatinya begitu polos hingga kamu berpikir semua orang adalah orang baik. Kamu yang tidak pernah punya pikiran jelek sama orang. Kamu, a very kind hearted person. Suka ngomel-ngomel klo kita repotin tapi tetep ajah selalu nolongin dengan sepenuh hati. Paling nyenengin buat diisengin, buat dibully sayang. Kamu, yang selalu care sama temen-temen kamu. Yang ga pernah itungan.. apapun selalu kamu berikan buat orang-orang deket kamu. Kamu, yang bikin aku rajin sholat lagi. Rajin Dhuha. Kamu, yang suka bikin aku iri karena banyaknya orang yang sayang sama kamu, termasuk aku. Kamu, yang selalu bilang kalau kamu hanya butiran debu, tapi di akhir hayat kamu, terbukti bahwa kamu adalah permata.

Hai Diah Setyoningrum…. Kamu boleh pergi dari sisi aku, dari sisi kami orang-orang yang sayang sama kamu… tapi selamanya kamu akan selalu ada di hati kami. We love you. I, love you… much.

C360_2015-12-06-19-19-42-982

Never knew that this will be our last pic together😦

Selamat istirahat ya Setyo kesayangan… Kamu udah tenang sekarang. Insya Allah Khusnul Khotimah dan selalu mengalir amalan serta doa-doa untuk kamu. Semoga Allah meringankan jalan kamu dan melapangkan hati kami yang ditinggalkan. Aku bangga bisa temenan sama kamu… aku beruntung kenal sama kamu… sang Bidadari Surga🙂

Pic

Loving you much, dearest little sister.

 

 

 

 

 

 

 

 

Officially Anak Kost

Kostan sekarang
Kostan sekarang

Salah satu imbas kepergian Mbay dari hidup kami adalah akhirnya saya memutuskan untuk ngekost ajah. Selain karena males beberes rumah, juga karena sedih…. Ya gimana ya biasanya rumah rame ada Raisya, pulang kerja ada yang nyerewetin, jadinya melooww mulu deh klo udah sampe rumah. Terusnya juga kegedeanlah klo buat saya sendiri mah. Jadi akhirnya saya mulai nyari kost-an.

Sebenernya di atas rumah kontrakan ituh ada kost2xan baru, cumaaa penuh. AKhirnya nyari yang di belakang kantor deh. Tadinya disuruh Nenek nyari kostan yang ada AC-nya biar klo Raisya maen ke Jakarta juga enak kamarnya. Tapiiii mahal ajah yaaa😆 Terus setelah berkonsultasi sama temen2x ya dibilangin toh belum tentu Raisya ke sininya juga sebulan sekali, terus saya juga pulang malem dan wiken ga ada di Jakarta….ya jadinya sayang ajah kan udah bayar mahal2x😛 .

Akhirnya nyarinya yang ga AC dan kamar mandi dalem. Agak susyah yah secara rame banget emang daerah belakang kantor ituh. Ada yang naksir eh terus keburu diisi orang… cepet bangeeet -___-“ . Terus nemu ada yang kosong dua kamar di dua tempat berbeda. Yang satu kamarnya gede tapi kamar mandi luar, satunya lagi kamar kecil dan kamar mandi dalem. Akhirnya saya milih yang kamar mandi dalem, abis dipikir ga nyamanlah ngantri2x kamar mandi.

Dan kemudian pindahan. Boook puyeng milihin mana yang bisa dibawa ke kost mana yang sementara ditinggal dikontrakan. Oh ya akhirnya semua  furniture dijualin termasuk AC, abis mau dibawa ke Lembang juga ga memungkinkan. Ke kostan akhirnya saya cuma bawa 2 meja kecil, satu lemari plastik dan satu TV. Alhamdulillah ga usah pusing2x nyari mobil pindahan karena dibantuin bapak OB kantor pleus dua orang teman kesayangan yang sholehah banget bantuin packing2x dan angkat2x😀

Pindahan malem pulang kantor terus beberes sampe tengah malem. Nemu kecoaaaak dua biji >_<  Semua dirapiin kecuali satu koper besar isi baju yang belum dibongkar. Malem itu ga bisa tidur sekejappun karena perasaan masih bau kecoak… hikkssss. Dua malem pertama di kostan cukup merana. DItambah perasaan sedih karena berasa duuuh kok hidup gini amat yaaaa, rasanya kembali dari nol lagi, ga punya barang2x lagi, jadi anak kost lagi… sediiih mamiiiih. Tapi terus agak insaf dan ambil positifnya, ini mungkin Allah sedang memberi saya kesempatan kedua untuk memperbaiki semua kesalahan yang sudah saya lakukan dimasa lalu. Mungkin kalau saya bisa lulus dengan baik, Allah akan mengganti dengan hal-hal yang lebih indah… Aamiin Allahumma Aamiin. Dan, hati terasa lebih ringan🙂

Dua orang jasa pindahan :P

Dua orang jasa pindahan😛

Sedikit tapi banyak deh barang2xnyaaah

Sedikit tapi banyak deh barang2xnyaaah

Kostan sekarang

Kostan sekarang

kostan pertama... Sebulan ajah cukup.. bhay!

kostan pertama… Sebulan ajah cukup.. bhay!

Seiring waktu berjalan, saya kok merasa ga nyaman dikostan. Jadi kamar saya ituh letaknya paling pojok dan depannya adalah dapur2xan gituh. Walhasil klo ada orang masak, baunya masuk ke kamar saya dan stay dikamar. Karenaaa kamarnya bener2x ga ada jalur udaranya. Ditambah kamar mandinya juga jadinya bau karena saluran pembuangan dari dapur ya ke situh. Akhirnya yaaa pulang kekost pasti maleeem bangeet, sampe tinggal tidur deh. Dipikir sabar ajalah sambal nyari info kostan lagi.

Dan, kesabaran saya berbuah manis😀 . Tiba2x aja beberapa hari lalu saya dikabarin kalau kost2xan yang di atas kontrakan saya ituh ada yang kosong. Ada temen yang keluar kost karena mau persiapan menikah. Ga pake besok2xan, hari itu juga saya langsung samperin ke kostan dan langsung bilang mau nempatin ke bapaknya. Secara yaaa kamarnya lebih besaaaar dan lebih bersih teruuus saya juga kan emang tadinya udah pengen pindahnya ke sini. Jadilah ga pake mikir langsung tekin. Hari Rabu kemaren saya kembali pindahan😛 Walhasil cuma sebulan ajah dong di kostan yang pertama. Kurang kerjaan ya😆 Ya abeessss ga nyamaaaan hikkssss. Untung yaaa itu koper baju belom dibongkariiin, jadi pas pindahan (lagi) ituh beberesnya ga banyak banget.

Dua malam pertama di kostan baru, saya bisa tidur dengan matiin lampu dan tivi, nyenyak sampe pagi. Alhamdulillah🙂

So…. I am officially anak koooost😀