While Cengo

Salah satu keuntungan flight pagi itu kayaknya jalanan yang masih sepi sangat… setengah jam aja ini dari rumah. Walhasil cengo di erpot karena kepagian๐Ÿ˜€ Lapeeeeeer *sigh*

Ow yeah…I am on a very very short getaway๐Ÿ˜€ dan jadinya wiken ini ga bisa pulang ke Bandung. Kemaren udah sempet sounding ke anaknya sih tapi ga tau deh dia ngeh ato ga.

Tapiii…. sogokannya udah disiapiiin. Meski anaknya ga pernah minta, tapi klo lagi ga bisa pulang gini saya pasti selalu siapin sesuatu buat dia. This time, something that she reaaaallly want..jd saya yakin pasti ntar dia bakal seneng banget dan mungkin saya langsung dinobatkan jadi best Mom of the year๐Ÿ˜› *PD ajah*

I miss writing about her here.. banyaj banget yang terlewatkan. Padahal katanya pengen freezing all memories about her jadi suatu hari dia bisa baca sendiri. 

Anyway…  cek in dululah trus cari makan… ga boleh membiarkan reyliarey kelaperan… b.a.h.a.y.a๐Ÿ˜€

Pil Pahit

*pic source from google

Ini judulnya kebangun tengah malem dan pikiran jalan terus. 

This September bukan bulan saya banget memang. Kejadian demi kejadian membuat saya dipaksa harus tegar dan kuat. Pun, Saya mencoba mencari hikmah dibalik semua ini. Karena gimanapun saya yakin Alloh tidak akan menyia-nyiakan hambaNya. 

Yang pasti, kehilangan Bapak membuat saya banyak instropeksi diri. Saya juga sebisa mungkin tidak mau membebani Alm di kuburnya. Yah seenggaknya itu yg bisa saya lakuin buat Bapak skrng.

PR-nya ikhlas bersyukur atas apapun yg terjadi. Berpikiran baik sama Alloh…semua ini karena Alloh sayang… Insya Alloh.
*yuk mari tidur lagih*๐Ÿ˜›

Kehilangan Dia….

… Bapak…

Ga pernah nyangka episode ini bakal datang di hidup saya secepat ini. Sampai ketika Jumat dini hari dua minggu lalu Ibu nelpon ngabarin kalau Bapak pingsan dan dibawa ke rumah sakit. Dan hati saya tidak tergerak sama sekali.

Ya… saya punya kisah yg panjang soal Bapak. Tapi tidak juga pantas saya tulis di sini. Sedihnya ketika Ibu menelpon saya lagi pagi harinya dan kasih kabar kalau Bapak masuk ICU dan blm sadar2x, sayapun tetap tdk bergegas pulang. Perlu dorongan dari orang2x dekat saya hingga akhirnya jam 11 siang saya pulang ke Bandung dan menemukan kondisi Bapak sdh tdk berdaya.

Pun…saya tidak juga merasa sedih. 5 hari Bapak di ICU, hari ke 3 saya kembali ke Jkt karena saya pikir tdk ada gunanya saya tinggal. Hari ke 5, Selasa 6 September, sejak pagi Nuke terus mengabari saya lewat WA klo kondisi bapak sudah menurun. Berkali2x dia meminta saya segera pulang dan saya kembali bergeming. Sampe jam 10.12 Nuke mengabarkan kalau Bapak sudah ga ada.

Bapak meninggalkan saya tanpa sempat saya mau mengenal beliau… tanpa mau membuka hati untuk beliau. Bapak, yang selalu saya lukai hatinya… yang tidak pernah saya pandang… ternyata adalah seorang yang sangat dicintai banyak orang. Hari itu, barisan orang yg mengantar Bapak begitu panjangnya. Hari itu, tangisan orang2x satu kampung bahkan lebih pilu daripada saya.

Bapak, akhirnya saya mengenal sosok beliau yang sebenarnya dari cerita Pak RW, pak Ustadz dan tetua kampung lainnya…sahabat2x Bapak. Mereka bercerita sambil selalu meneteskan airmata. Bapak yang saya sia2xkan sangat dikagumi oleh mereka. Sosok ahli masjid yang saat terakhirnya, orang berebut ingin memandikan… orang berebut ingin mengangkat keranda… orang berebut ingin menguburkan. Begitu kehilangannya mereka akan sosok Bapak yg meramaikan kampung, yang selalu sigap membantu siapapun.

Pak, betapa sesal yang sekarang tersisa. Teteh bahkan belum sempat lagi dengan tulus meminta maaf…meminta ampun sama Bapak. Betapa pedihnya hati ini saat pak Ustadz berkata “harus bangga punya Bapak seperti pak Ade… sosok panutan di kampung ini” . Sementara kami selalu menganggap Bapak tidak ada.

Bapak yg dalam diamnya lebih memilih berbakti untuk mesjid, untuk warga kampung… yg selalu siaga 24 jam tatkala dibutuhkan. Lihatlah Pak, setiap hari saat tahlil lebih dari seratus orang ikut mendoakan. Siang, malam ga berenti orang mengisahkan kebaikan2x Bapak… ga putus orang menangisi kepergian Bapak yg tiba2x.

Bapak… maafin teteh Pak….

Foto candid terindah yg pernah saya terima….

Terima kasih Pak untuk kasih sayang Bapak yg tdk pernah putus. Sesal teteh akan selalu ada… teteh cuma bisa mendoakan sekarang… Tapi Teteh berjanji akan selalu cerita ke Raisya tentang Kakewnya. Kakew yg paling sayang sama Raisya.. dia pasti bangga punya Kakew.

Teteh ga pernah bilang ini.Pak… Teteh sayang sama Bapak ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข

So this is…

…. another year in my life
Wow… saya udah berada di umur yang normalnya harus udah sukses kali yaa. Sudah punya pekerjaan yg mumpuni dengan gaji puluhan juta, sudah punya suami dan anak-anak, bahagia sejahtera sentosa loh jinawi ๐Ÿ˜…
Tapi.. meski belum begitu… saya mensyukuri apa yang Alloh kasih buat saya sekarang ini. Alhamdulillah masih punya pekerjaan untuk menghidupi saya dan Raisya. Alhamdulillah masih dikelilingi sama orang2x yang sayangnya tulus sama saya.
Meski, hidup buat saya ga mudah tapi Alloh selalu kasih jalan dan kekuatan untuk menghadapinya… maka saya ga henti2x bersyukur. I am quite certain that the silver lining I’ve been searching for all this time, will finally shows up.

So… Happy birthday dearest Reylia Rey. Never give up on what life’s give you. We will get through it together… We will find that happiness for sure.

Let’s be a grown up. And have fun ๐Ÿ˜Š