The Wikens

Bulan September mungkin jadi bulan perubahan buat saya dan Raisya. Saya dengan posisi kerjaan baru dan Raisya dengan sekolah, lingkungan dan pengalama baru. And yeah…we had so much fun 🙂

Wiken-wiken di September juga ternyata lumanan bervariasi, macam Family Day dan saya yang harus outing kantor. Other than that we had regular wiken. Untungnay bulan September kemaren ada Hidden Park buat mengisi wiken kami. Hidden Park kali ini kebeneran dekat banget dari rumah, di Taman Tanjung Pasar Minggu ajah. Kami berkesempatan ke sini dua kali saat pembukaan dan penutupan 😀 . Oh ya akhirnya bisa poto di bawah payung2x kece iniiiih ahahhaa

Tapi ide Hidden Park ini bagus banget jadi bikin kita ngeh ada taman yang layak di lingkungan kita sendiri dan bahwa bikin anak seneng ituh ga melulu harus ke mall dan mahal, taman gini bisa jadi alternative banget kan.

Raisya, si anak mall aja suka dan betah banget diajak ke taman. Kunjungan terakhir kami dia malah ga mau diajak pulang 😀 padahal kami sudah di taman dari jam 8 pagi sampe setengah 12 😛 . Akhirnya dia mau deh diajak pulang asal mampir makan bakso -___-“ Akhirnya nyobain bakso di Kebagusan Raya dan abis itu sekalian mampir ke toko swalayan yang ternyata lumayan lengkap. Bisa nih dijadiin alternative belanja.

 

Welcome to Hidden Park

Welcome to Hidden Park

Sukaaaa

Sukaaaa

Welcome to Hidden Park

Welcome to Hidden Park

Must to do poto di bawah payung :D

Must to do poto di bawah payung 😀

2014-09-21 10.48.36

Permisi ya numpang mejeng

Permisi ya numpang mejeng

IMG_20140921_101211 IMG_20140921_100345

 

Another wiken, saya sempet kencan berdua aja sama Raisya abis nganterin Nenek ke travel. Menyenangkan dan syukurnya Lady emang ga pernah ngerepotin anaknya. Kami pergi berduaan cukup lama dan berakhir dengan anak kecil yang cape ketiduran. Tapi seneng ya kita Beeeb 🙂

Wiken di rumah kayaknya baru minggu ini aja deh. Minggu lalu kami wiken di Lembang. Tadinya sih udah ga akan pulang tapi kesian juga Nenek lebarannya sepi dan kebeneran Raisya juga libur pas hari Seninnya jadi nanyalah sama Nenek gimana klo kami pulang aja. Alhamdulillah karena niatnya baik jadi dimudahkan sama Allah. Akhirnya kami dijemput Ibu Bapaknya Lady :* Mereka dari Bandung Jumat malem dan sampe Jakarta setengah 12-an malem trus langsung berangkat lagi 😀 Dan karena tol simatupang sampe tmii dan seterus2xnya macet banget kami lewat cawang yang ternyata ga begitu macet, well at least ga stuck banget ya. Sempet berhenti dua kali di rest area buat pipis dan persiapan macet ke arah Bandungnya yang ternyata Alhamdulillah lancaaaar. Sampe Lembang setengah 5 subuh aja.

siap menghadang macet

siap menghadang macet

Lady yang sepanjang jalan tidur langsung bangun dan seger pas sampe… keliatan banget dia bahagianya 😀 . Abis subuhan dan makan risol buatan Nenek kami langsung tepaaar dan seharian itu bener-bener cuman makan trus tidur lagi, mandi,sholat makan tiduuuuuur 😆 Abis maghrib baru deh agak seger trus turun ke pasar buat beli martabak item “black sweet” kesukaan saya… akhirnyaaaa setelah ngidam lama 😀

Martabak black sweet rasa ketan item dan pisang keju

Martabak black sweet rasa ketan item dan pisang keju

Lebaran di rumah, Alhamdulillah. Lady beranian liat potong kurbannya. Untung sebelumnya di sekolah dia udah diajarin bu gurunya soal Idul Adha dan Kurban ini. Saya sih abis makan segala trus leyeh2x lagi depan tipi 😛

Who can resist these bfast menu

Who can resist these bfast menu

Karena Lady libur sekolah hari Seninnya jadi saya juga ambil cuti dan memutuskan pulang ke Jakartanya Senin siang aja. Udah mesen travel buat 3 orang eh tapi rezeki anak sholehah akhirnya malah dianterin lagi sama Ibu Bapaknya Lady *peluuuk . Dan, jadinya agak santai kan jadi kami sempet mampir dulu ke taman Bandung yang lagi hiiittss, Taman Film Bandung. Asli ih kereeeeen banget, ga berasa deh ada di kolong jembatan. Lady ampe kesenengan lari2xan trus minta foto sama tempat sampahnya yang emang lucu ada matanya gituh. Lumayan lama ngaso di sini terus lanjut berangkat lagi dan Bapaknya Lady ngajakin ke Mesjih Al-Irsyad buat sholat dulu. Ihiiiiy asiiik mampir masjid kereeeen 😀

Pisss... hidup persiiib :D

Pisss… hidup persiiib 😀

Levitate

Levitate

mejeng sama tempat sampah :P

mejeng sama tempat sampah 😛

We looove taman Film Bandung

We looove taman Film Bandung

mtf_YqXDQ_234.jpg mtf_YqXDQ_257.jpg PhotoGrid_1412602827182

uhuuuk

uhuuuk

Abis itu sempet berenti lagi di KM 97 karena ada anak kecil yang laper dan maunya makan kaepci 😛 Udah santai-santai gini padahal ya tapi sampe Jakarta lumayan cepet juga setengah 8-an. Alhamdulillah seneng dan ga berasa cape. Trima kasih Ibu Bapak..smoga Allah membalas kebaikan kalian yaaaa :*

 

 

*eh udah nih kayaknya PRnya abis 😛

 

Advertisements

Dua Wiken di Gunung

Amboooy, emang pulang ke rumah itu nikmatnya tiada tara ya… udara segar, makanan nikmat 😀 Ya Allah… kapan ya Allah saya bisa punya kerjaan di Bandung…. *teteuuup 😛

Yak, jadi karena anake blom mau pulang ke Jakarta, masihlah saya bolak balik Bandung. Seneng sih klo udah sampe rumahnya, yang males ya pas harus berangkatnya doang 😛

Pulang Jumat pertama (err kedua sih sebenernya, tapi waktu itu kan serombongan) sampe rumah agak malem, karena agak macet di tol… Jadi sampe gunung jam 10an lewat dan anaknya udah tiduuuur. Tidurnya di ruang tivi karena katanya dia nungguin saya pulang, ampe ketiduran huhuuuwww.. maapkeun ya Beeeb…salahkanlah yang bikin perbaikan jalan di Jumat malem jadi bikin macet -__-“

Pagi2xnya bangun tidur dia langsung teriak “Bubuuuun” ahahahha…priceless deh rasanya :* Hari sabtu itu katanya Nenek udah janji sama Raisya mau ngajain jalan-jalan. Jadi jam 10-an meluncurlah ke.. De Ranch 😛 yang deket-deket ajah paaaan tinggal ngesooot 😆 . Pas sampe mainan perosotan dulu trus abis itu naik kuda poni. Sayang baru sekali udah turun ujan, padahal saya udah beli 2 tiket karena pasti Raisya mau naik lagi. Untungnya tiketnya bisa dituker dan saya tuker ajah sama mainan Mancing Ikan. Mancingnya ada dua pilihan, mau ikan beneran atau ikan mainan. Kami pilih ikan mainan ajah, abis bau anyiiiirrr klo yang beneran 😛

Musti naek kuda kemanapun jalan-jalanyah :D

Musti naek kuda kemanapun jalan-jalanyah 😀

Mancing ikan2xan di DeRanch, magnetnya susah nempel jadi kadang sama Nenek dibantuin :P

Mancing ikan2xan di DeRanch, magnetnya susah nempel jadi kadang sama Nenek dibantuin 😛

Abis itu, karena masih ujan trus nyari mainan apa lagi yak yang indoor. Terus ke Kandang Coklat dan di sini ada Cooking Class buat anak2x bikin cookies coklat sendiri, udah gitu pake dikasih sertifikat pula. Lucuk. Cuman bayar 35 Ribu, kuenya juga bisa dibawa pulang. Jadi, sambil nunggu ujan berenti Raisya belajar baking 😆

Bagian ngaduk adonan sih dibantuin Nenek karena butuh tenaga, klo pas bentuk2xin sama ngehiasnya udah dia sendiri. Dan dia bangga banget ituh bisa bikin kue sendiri hihiihiwww… Sampe rumah dipamer2xin lah itu hasilnya 😛

This is it... Chef Zahwa was baking her first cookies

This is it… Chef Zahwa was baking her first cookies

Abis selesai baking dan kuenya jadi, selain dapet cookies hasil bikinan sendiri juga dapet sertifikat :D

Abis selesai baking dan kuenya jadi, selain dapet cookies hasil bikinan sendiri juga dapet sertifikat 😀

Abis dari DeRanch naik delman ke Borma. Raisya masih dikasih bonus sama nenek mainan di game center…iissshhh bahagia pun kau bocil 😀 . Abis itu pulang kembali naik delman dan Raisya udah ketiduran ajah.

Minggunya ke kondangan yang disunat. Abis itu mampir ke Tahu Susu Lembang mau beliin Takus buat temen kantor (yang kemudian ketinggalan ajah di kulkas lembang -____-“ ) . Raisya trus dikasih mainan di kebun kelinci dulu sama Nenek. Ya elah ya…udah bagus2x dipakein dress, malah maenan di kebon ya Neng..hedeeeh. Tapi liat dia hepi ngejar2x kelinci sih tutup mata ajahlah ya *bukan ako inih yang nyuciiii 😛 *

Miss Zahwa mau kondangan :D

Miss Zahwa mau kondangan 😀

Us

Udah cakep2x dipakein gaun trus maen di kebon :D

Udah cakep2x dipakein gaun trus maen di kebon 😀

Dan seperti biasanya pas pulangnya si bocil ini ketiduran ajah, dan tidurnya lama sampe jam 2-an. Padahal udah saya gangguin, unyel2x…soalnya kan saya mau balik Jakarta jam 3, sedihlah klo dia masih tidur 😛

Jam 3 sore saya udah harus meluncur ke Bandung dan karena travelnya jam 4 jadi demi mengejar waktu haruslah naik Ojek langganan meski keujanan -___-“

Jumat minggu lalu, Alhamdulillah dapet travel yang berangkatnya jam 5.20. Oh, ternyata di samping pool Baraya Tanjung Barat ada travel baru, StarShuttle-nya Cipaganti. Sebenernya saya udah booking Baraya jam 6, tapi trus iseng mampir ke pool ini dan masih ada kursi kosong buat berangkat jam 5.15.. langsung ajah ambil 😀 . Dan, kembali macet di KM 90-an karena si perbaikan jalan itu masih ada…zzzzzzz, jadi sampe Bandung jam setengah 9an. Turun di Pasteur, tadinya mau naksi atau ngangkot tapi nampak macet, jadi….ngojeeek sampe Gerlong 😆 baru dari situ ngangkot ke Ledeng trus nyambung nyari angkot yang udah penuh biar ga ngetem ke Lembangnya. Jam setengah 10 udah sampe dan anaknya masih banguuun…yeaaaaay. Disambut dengan pelukan, ciuman dan “Bubuun…Bubun cantik bangeeet siiih” 😆 *serius loh ini dia bilang gituh 😛

Sabtunya di rumah ajah karena Neneknya ada acara kantor. Karena yang punya rumah ga ada, jadi bisa masak2xan… bikin cireng pake aci beli di Lembang ini kok beda ya…berasa cireng beneran 😛 , jadi besok klo balik ke Jakarta mau beli aci yang banyak ah buat stock 😆

kelakuan bocah :D

kelakuan bocah 😀

Minggunya ngajakin Raisya ke Tahu Lembang (lagi) karena ada yang nitip tahu kukusnya. Raisya boleh mainan tapi cuman boleh pilih mau main kelinci apa naik kuda, ga boleh dua-duanya 😛 . Anaknya pilih naik kuda. Tapiii, nunggunya lamaaaa… eh trus di seberang liat ada kuda-kuda juga dan bagus2x…pindahlah kami ke situ, yang ternyata tempat mainan juga…errr Happy Farm apa yak lo ga salah 😛 . Jadi, naik kudanya di sini. Abis sekali naik kuda trus udahan dan lanjut mainan di Borma sambil nungguin Bubunnya belanja. Raisya dapet crayon baru (karena udah pinter mewarnainya) dan buku mewarnai baru. Udah gitu pulang, kembali naik delman istimewa 😀

Naik delman istimewaaaa

Naik delman istimewaaaa

Nampang dulu sambil nunggu kuda poni di Tahu Lembang

Nampang dulu sambil nunggu kuda poni di Tahu Lembang

Daan..kudanya lama bangeeet...jadi poto2x lagi ajaaaah :lol:

Daan..kudanya lama bangeeet…jadi poto2x lagi ajaaaah 😆

Akhirnya naik kudanya di toko sebelah, liat anaknya ampe kesenengan :P

Akhirnya naik kudanya di toko sebelah, liat anaknya ampe kesenengan 😛

Srikandi Indonesia :P

Srikandi Indonesia 😛

Anak kecil yang ngangenin :)

Anak kecil yang ngangenin 🙂

Begitu aja udah bikin anaknya kesenangan banget, apalagi dikasih buku mewarnai sama crayon baru, sampe rumah langsung mewarnai 😀 Ditinggal di Lembang hampir 3 minggu dia rupanya udah bisa sabar mewarnai ga keluar2x garis lagi 😀 , terus udah bisa ikutin gambar titik-titik gituh dan udah bisa nyanyi lagu balonku sama lihat kebunku dalam Bahasa arab 😀 Terima kasih Nenek dan Mbay, kalian berdua emang juara! 😀

Minggu besok, anaknya udah mau dibawa pulang ke Jakarta… semoga di Jakarta juga kamu sesenang di Lembang ya Beb 🙂 . Dan, udah ada yang nunggu nih di Jakarta 😀

Gegara Wifey yang kirim gambar udah ada boneka Frozen di Istana Boneka, jadilah tergoda beliin -___-"

Gegara Wifey yang kirim gambar udah ada boneka Frozen di Istana Boneka, jadilah tergoda beliin -___-“

Unexpected Bandung’s Trip

Heyho heyho heyhooooo…. Minggu sibuk sudah berlalu, minggu ini sebenernya masih ada workshop yang mendatangkan abang none bulay dari kantor Sydney sana, tapi orang2x ini memang tingkat kemandiriannya luar biasa jadi mereka sudah terbiasa arrange segala sesuatunya sendiri 😀 , jadilah saya agak santai ngurusinnya 😛 . Btw, dibawain oleh2x ini dari mamang bule-nya, katanya ini enak…

oleh2x dari mamang bule :P
oleh2x dari mamang bule 😛

Anyhoooo, mau cerita minggu lalu bukan minggu yang bagus sepertinyah. Minggu lalu pas saya harus masuk di wiken kan Nenek sebenernya sakit ya. Hari Senin beliau udah agak enakan, trus Selasa ngantor deh. Eh trus besoknya pas nelpon malah ngasih tau kalo adek saya sakit, trus kamis siang nelpon lagi dibawa ke RS dan kemungkinan harus operasi. Lah…lah..lah…piye ikiii kok sakit kompakan gitu sih pada.

Saya terus nge-update keadaannya. Sesorean itu masih observasi. Di sini saya langsung izin sama bapak bos untuk urgent leave Jum’atnya karena saya pikir, ga bisa engga..saya pastinya harus sesegera mungkin berangkat ke Bandung terutama karena kasian sama Nenek yang sebenernya juga masih belum sehat banget kan. Langsung telpon travel untuk rubah tanggal pergi. Tadinya hari Sabtu saya memang udah rencana mau pulang ke Bandung, udah pesen travel juga. Akhirnya saya rubah ke Jumat subuh, berangkat paling pagi.

Malam itu nyiapin pasukan. Ngasih tau Mbay buat siap-siap, dan ngasih tau Raisya juga biar dia ga rewel pas dibangun subuhnya. Meski begitu malam itu dia udah dipakein baju pergi, biar klo masih tidur tinggal angkut. Untungnya pas subuh2x dibangunin, biar dia pipis dulu sebelum berangkat, dia langsung ON dan tau klo mau pergi. Anaknya semangat dan langsung bilang “kita mau berpetualang ya ke Lembang” hihihwww… iya, berpetualang soalnya kan kita naik kendaraan umum 😀 Dan jadinya kita cuman bawa 2 tas, 1 tas baju Mbay, 1 tas baju Raisya dan saya. Raisya cuman bawa baju 3 biji ajah, kan di Lembang udah disediain baju sama Nenek 😛

Sampe travel masih ada spare waktu, jadi saya masih bisa lari ke alfa beli susu dan cemilan buat Raisya. Pas banget karena sepanjang jalan dia ga tidur lagi, padahal saya udah berencana tidur sepanjang perjalanan 😆 . Berangkat jam 5.40 sampe Bandung jam 7.50, cepet yaaak dan sampe Lembang 8.30-an. Begitu masuk Lembang, Raisya kesenengan. Apalagi pas udah jalanan deket rumah, dia dengan ecitednya teriak “Buuun, kita rumahnya pindah ke sini ajaaah” amiiiin Beb 🙂 . Semua udah nungguin si gadis kecil ini di rumah 😀 .

Sepanjang jalan ga mau bobok lagi, ya udin kita poto-poto ajah deh klo gituh

Sepanjang jalan ga mau bobok lagi, ya udin kita poto-poto ajah deh klo gituh

Jam 9-an saya dan Nenek berangkat ke RS. Alhamdulillah si Om cuman perlu dirawat intensif aja, ga perlu sampe operasi. Hasil USG-nya menunjukan ada infeksi di ususnya. Kemaren kecurigaannya ginjal soalnya 😦 , ternyata ‘Cuma’ infeksi. Ini sih dicurigai karena dia hobi banget makan mie instant. Karena adekku ini makannya anti daging2xan, telor, ikan juga ga mau, susaaah makannya jadi biar gampang klo di kantor gitu ternyata dia sukanya nge-mie mulu -__-“ makan mie instant udah kayak makan nasi sih.

Jadi, hari itu bertigaan di kamar RS. Ada hikmahnya sih…biasanya kami bertiga ini susah banget buat kumpul gini. Klo saya lagi di Lembang, adek saya kerja mulu…jarang banget ketemu 😛 . Saya dan Nenek tugas cuman sampe sore aja. Karena bagian malem ada sahabatnya dia yang nungguin, untunglah ya… kesian juga klo Nenek kudu nginep di RS. Pulang dr RS jam setengah dlapan malem. Sampe rumah tepar langsung. Raisya masih bangun sih, jadi masih sempet ngobrol2x dulu sama dia cerita keadaan Omnya. Terus pas abis baca doa tidur dia berdoa biar Omnya sembuh dan terus dia nangis sesenggukan. Laah..kenapa bocah… bingung…trus saya bilangin ga usah nangis, Raisya mau nengokin Om ya? Ya udah besok kita ke Om bersama-sama ya… Baru deh dia tidur.

Jadi, besokannya dibawa deh itu bocah. Sekalian sih sebenernya saya udah daftarin dia ke dokter mata 😛 . Berangkat pagi banget karena ngejar ketemu dokter yang visit si Om, jadi jam 8 kita udah sampe RS. Raisya ga boleh masuk ke ruangannya, jadi nungguin di luar deh…di ruang tunggu..huuhuuwww kesiaaan. Dokter matanya baru ada jam 11 pula lagi 😀 . Untung anaknya sholehah, nungguin ga pake rewel. Jam 10-an saya ajakin ke Eye Centernya buat daftar ulang trus sekalian aja nunggu di sana. Setengah 11 dipanggil buat dicek dulu sama susternya. Dan ternyata di test mata kayak kita! Tapi klo kita kan biasanya huruf dan angka ya, nah dia ini kemaren dikasih gambar2x gitu. Udah was-was aja Raisya ga mau atau ga bisa yak…eh ternyata dia bisa, dan mau jawabin! Aaah kamu emang kereeen Bebeeb 😆 Dari gambar yang paling besar sampe yang keciiiiiil. Pas gambarnya jadi keciiiil banget dia agak lama jawabnya trus bilang sama susternya “gambarnya kecil banget, aku ga keliatan… mau yang besar ajah tante” 😆

Sementara nunggu panggilan ke dokternya, poto-potoin bocah yang sebenernya udah bosen, tapi mencoba tabah 😆

aku boseeen

aku boseeen

Nah... ada apaan tuh di atas sanah

Nah… ada apaan tuh di atas sanah

pose dulu deh buat Bubun, kesian moto2x mulu :P

pose dulu deh buat Bubun, kesian moto2x mulu 😛

Jam 11 lewat baru dipanggil dokternya dan Alhamdulillah matanya sehat. Concern saya kan emang takutnya ada pengaruh dari saya yang berminus 13 ini. Sejauhini Raisya masih bagus matanya, tapi disarain dokter untuk cek up regular. Trus Raisya juga dibilangin ga boleh sering2x nonton TV sama mainan handphone, terus klo nonton ga boleh deket2x 😀

Abis itu turun makan dulu ke cafeteria. Raisya mau spaghetti 😛 tapi abis itu makan lagi kaepci yang dibawain Ibu 😆 R.A.K.U.S apa doyan Beb 😛 Saya mah makan pempek dooong. Sengaja pesen minta dibikinin Pempek sama Ibunya Raisya 😀

Niatnya mau pulang jam 4, tapi yang gantiin jaga belum dateng. Raisya ditemenin mainan sama Ibu dan tetep ga ngeluh dan ga rewel, bikin Neneknya terharu deh 🙂 . Akirnya pulang setengah 6 sore, dan anaknya mabok di taksi -__-“ Kayaknya karena bapak taksinya ga enakeun nyetirnya plus mungkin dia juga masuk angin seharian di rs gituh 😦 Untungnya pas udah deket sih maboknya, sampe rumah langsung dilap, digantiin baju dan dipijet… dia udah seger lagi dan bilang “besok aku ga usah ikut ya Bun, nanti mabok lagi” Malam itu jadinya Raisya dikasih izin boleh nonton TV 🙂

Besokannya Nenek berangkat duluan ke RS, mau ketemu dokter dan berharap udah bisa pulang. Saya bikin masakan dulu buat Raisya, ngesop ajah yang gampil plus bikin stock ayam pop. Jam 10-an baru berangkat bareng Ibu sama Bapak. DI jalan Nenek telpon, katanya si Om udah bisa pulang. Alhamdulillah. Jadi siang itu beres2x administrasi. Btw, di Santosa ini minggu juga administrasi buka jadi ga perlu nunggu Senin. Beres semuanya, langsung cabut lagi ke Lembang. Dan, saya kembali meluncur ke Bandung jam 3 sore karena udah harus balik ke Jakarta. Raisya? Ditinggal laaaah 😛

Jadi, 2 minggu ke depan sendirian deh…jadi anak gadis lagi 😆 . Pengen ke toko buku, kayaknya waktu yang pas buat melahap buku-buku ituh, masih ada utang reading challenge iniiih 😛

Little Lady House

Kalau katanya cinta Ibu pada anak itu melebihi apapun maka mungkin yang jadi tandingannya adalah cinta Nenek pada cucunya.

Minggu lalu pas kita mainan tenda2xan, saya foto dan kirimin ke Neneknya Raisya sambil bilang “Nek, nih Chaca lagi seneng main tenda2xan”, trus Nenek balesinnya “kasian Chaca pengen tenda ya” Dan..jreng jreeeeeng Jumat kemaren pas ke sini, Nenek udah bawain ajah dooong si tenda 😆

Jadi, Jumat kemaren itu saya sama sekali ga tau klo Nenek mau ke Jakarta. Tau-tau pas saya pulang, yg kebeneran Jumat kemaren itu baru pulang setengah 7 lewat, eh ada wangi masakan dari dalem rumah saya..dan ya sapa lagi klo bukan Nenek toh 😀 . Pas saya dateng, Raisya langsung loncat dari tempat tidur dan langsung heboh minta pasangin tenda. Rupanya dari Nenek dateng sekitar jam 4-an mereka udah berusaha buat masang tapi ga bisa (syukurlah ada juga yg Nenek ga bisa masangin 😆 ) jadilah dibilangin Nenek entar nunggu Bubun pulang.

Makanya, blom sempet ganti baju saya langsung berjibaku sama pemasangan tenda. Emang sih ya ni si petunjuk pemasangannya sama sekali ga ngasih petunjuk deh, kurang informative dan sedikit menyesatkan -__-“ . Terus saya coba googling dan utubing tapi ga ada yang mirip, banyakan ya cara masang tenda beneran. Tapi, Alhamdulillah berkat kegigihan dan cinta yang luar biasa buat si Nona Cilik akhirnya saya menemukan pencerahan dan mulai bisa merakitnya. Dan…rasanya… luaaaar biasaa banget puasnyaaaa… apalagi liat mata Raisya yang berbinar-binar seneng bikin diam2x merasa bangga sama diri sendiri deh ahahaha padahal cuman masang tenda doang yaaaa 😛 . Malem itu Raisya puas mainan di tenda, dan si tenda ngejogrok gede aja di ruang depan sampe susaaah meeen lewat2x -__-“

Besokannya karena rishi liat rumah jadi super sempit, akhirnya demi kelangsungan kebahagian sang Lady cilik ituh, saya bongkar buffet panjang yg buat naroin mainan dan bonekanya Raisya biar ada tempat buat naro si tenda. Abis itu dalem tendanya saya benahin. Bawahnya saya kasih evamart doble biar ga dingin langsung ke lantai, trus saya kasih bantal-bantal dan masukin sebagian boneka-bonekanya Raisya. Hasilnya lumayan nyaman, dan siang itu Raisya mau tidur siangnya dalem tenda 😀

Oh well…sampe sekarang sih Raisya jadinya tidur siangnya di dalem tenda ituh -__-“ . Dan, jadinya itu adalah ‘rumahnya’ dia, kami bahkan harus ketuk pintu tenda dan ucap salam kalau mau masuk 😛

Hemmm…kira-kira sampai berapa lama ya si tenda itu akan bertahan… akoh udah terlanjur bongkar buffet iniiiiih dan jadinya udah rusak ajah buffetnya 😆

Terima kasih ya Nenek untuk cintanya sama Raisya 🙂

1922197_10203375245644398_1088916219_n

Ini dia tendanya… Tadinya dipojok itu ada buffet panjang tempat naro mainan yang masih sering dimainin sama boneka-boneka. Sekarang bufetnya udah wafat demi naro si tenda ini, abispun ga mungkin bongkar pasang -__-“

1798631_10203377931591545_45294846_n

ini ceritanya lagi mau kemping, pake kupluk dan syal…lah tapi kok pake baju renang sih ya Neng 😛
Dia lagi seneng banget pake baju renang itu, karena warnanya biru kayak bajunya Queen Elsa…dan klo pake baju ini harus sepasang sama sepatu princessnya… ck ck ck…kelakuaaaan 😆