Saingan?

“Mbak…Mba…Mbaaaaak”

Raisya lagi apa-apa Mbak….ngomong sama saya pun kadang manggil Mba bukan Bubun. Kejadian ini udah 2 hari. Rasa-rasanya karena 2 hari kemaren saya emang pulangnya telat mulu…lewat maghrib baru sampe rumah. Ketambahan si Nok lagi rewel naudzubillah deh akhir-akhir inih…nangiiissss mulu sampe suaranya tuh serak sekarang. Dan, setiap saya pamit kerja dia ga mau kiss,hug kayak biasanya. Masih misteri sih ada apa dengannya *ya elaaaaah….

Saya sih berusaha ga kesel atau merasa tersaingi sama keeksisan si Mba di hidup Raisya. Yaa gimanaa yaaa…setiap hari Senin – Jum’t, mulai jam stengah 7 pagi sampe jam 6 sore ya mereka cuman berduaan di rumah… mau ga mau, suka ga suka…idupnya Raisya ya banyakan sama si Mba toh. Jadi, ya wajar aja ya ga sih kalo kemudian ni bocah jadi sangat attached sama Mbak-nya.

Untuk menekan rasa cemburu yang mungkin (sekali) muncul di hati ini, saya ingat-ingat lagi perjuangan saya untuk bisa boyong Raisya ke Jakarta… saya putar kembali dalam benak saya usaha saya yang harus bolak-balik Bandung stiap wiken. Sekarang tuh ya minimal pulang kerja saya bisa mainan sama anak, bisa kruntelan sambil nemenin dia bobo…setiap hari…setiap malam.

Justru mungkin, instead of cemburu iri dengki sama si Mba..saya harus mensyukuri kehadiran si Mba yang beneran sayang banget sama Raisya…yang sabar banget ngadepin Raisya.. malah kadang dia lebih sabar ngebujuk Raisya yang lagi nangis-nangis ga puguh daripada saya 😀 and above all, si Mba adore Raisya so much… dan itu bikin hati saya tenang.

Usaha saya sekarang untuk menyeimbangkan adalah minimal sampe rumah saya beneran fokus sama Raisya, dan simpen dulu si bb sampe Raisya bobo… karena klo di hari kerja waktu saya buat Raisya itu Cuma: Pagi jam 5.30 – 6.30…itupun saya sambil dandan de el el de es be; sore pulang kantor sekitaran jam 5.30 klo pulangnya on time, atau jam 6.15 kalo saya pulangnya telat dari kantor… dan itu sampe waktu tidurnya Raisya, jam 7.30. Sdikit amat yak…

Ah…saya jadi ingat kisahnya Hannah di Rumah Cokelat yang akhirnya sampe berhenti kerja karena Razsya lebih dekat sama pengasuhnya. Wah, saya sih mau banget kalo jadi SAHM ya tapi apa daya….kebutuhan cyiiiin. Jadi ya bener-bener kudu memberikan quality time buat Raisya…apalagi dia sekarang lagi masa-masa manjanya muncul ampun-ampunan…. Saya ingin saya yang mendampingi dia melewati masa-masa ini…. *sambil menabung stock sabar 😛

Anyway…smoga kegalauan Raisya cepat berlalu yaaa…. Dan ga salah-salah lagi manggil saya sama Mbaknya -____-“

And…really…its not a big deal for me…. 🙂 *puk puk diri sendiri

 

Balada ART Edisi kesekian…

Meski sudah banyak banget denger dan baca soal ini, tapi ga nyangka aja bakalan kejadian sama diri sendiri…. iyesss…. We are losing Ratna the Nanny…. 


Ini bener-bener bagaikan disambar kilat di siang bolong… Kejadiannya minggu kemaren. Jadi, karena Raisya ulang tahun dan Bunbun lebay ini ambil cuti pwanjang, mudiklah kita ke Lembang. Berhubung perginya bakalan lama, dibawa dong si Ratna. Dijalan, dia udah ribut ajah, katanya bapaknya mau datengin ke Lembang dan dia ga mau kalo sampe dibawa pulang. Trus aku tanya, gimana kalo kamu pulang trus ga brangkat lagi? dia jawab..ya..kan baju segala masih di Jakarta…”. 


Dan yak bener ajah, besoknya bapaknya dateng dan pamitan mau bawa Ratna pulang dulu karena Ibunya pengen ketemu. Aku..mau ngga ngijinin yaa..udah didatengin gituh… ngijinin sih akhirnya meski nunjukin banget klo aku tuh kesel. Dan menekankan, bakal balik lagi ngga… si bapak itu bilang, klo masih dibutuhkan ya balik lagi dan si Ratna juga meyakinkan kalo dia mau balik lagi hari Minggunya (it was Friday). Yo weislah…aku biarin pergi dengan husnudzan aja klo dia akan menepati janjinya.


Tapiiiiiiiiiiiii….. orang2x macam ini memanglah bukan jenis yang tau arti menepati janji..ibarat lagu dangdut “kau yang berjanji..kau yang mengingkari..”, sabtu sore datanglah sms yang isinya:


“th punten ratna tetiasa ngiring dei ka teteh ku margi ema na tedamang jeng bapa na nyeselan punten pisan sanes ratna te betah”


transletan bebasnya kurleb:


“teh maaf ratna ga bis aikut lagi ke teteh karna ibu sakit dan bapa marah maaf bukannya ratna ga betah”


Setelah baca sms itu, asep langsung keluar dari kepala… muuurrrkkkaaaa seeemurka-murrkanyaaa. Langsunglah aku telpon:


me : trus, apa nih maksudnya? (ga pake halo2xan atau salam lagi…)
rtn : iya teh, ini ke bapa aja ya ngomongnya (di translate langsung dari bahasa sunda)
bpk: iya teh..
me : apa nih Pak maksudnya, kemaren bilang janji mau balik lagi…
bpk: iya, punten teh…abisnya ini ibunya ratna ga ngijinin ratna pergi…
me : kenapa?!!
bpk: iya, kasian katanya kerja…
me: eh..aturan dari dulu dong ga mbolehin kerja… sekarang kalian jadi bikin saya repot tau ga?!
bpk: iya, punten atuh teh..abis mau gimana lagi..
me: trus..itu baju2xnya si ratna di jakarta, gimana..?!!!
bpk: ya itulah..ga tau
me: makanya..kalo mau bertindak dipikir dulu! Pokoknya saya ga mau tau…ga mau direpotin sama barang2x dia! trus itu HP saya balikin! itu bukan saya kasih buat ratna!


Abis itu, karna aku lagia ada acara di Bandung, aku langsung telfon Ibu dan bilangin kejadiannya. Rupanya Ibu langsung telfon juga kesana. Katanya Ibu bicara sama ibunya ratna. kira-kira seperti ini percakapannya:


Mom : Ibu, jadi gimana ini kok tiba-tiba aja…
ema: iya..soalnya kan ratna ini anak cewe satu2xnya…saya ga ada temennya disini
My Mom yang juga cmn punya anak 2, trus anak perempuannya ini merantau ke Jakarta, langsung nyolot
Mom: Bu, bukan ibu aja yang begitu…saya juga…anak saya apalagi cuman 2, trus si teteh pergi kerja ke jakarta, saya biarin… toh mau apa disini juga
ema: saya lagi sakit bu
Mom: ah..sakit apa? kok suaranya seger gini? lagian ya bu, bukan alasan.. disitu kan ibu di kampung sendiri, banyak sodara..tetangga…anak juga masi ada yang lain kan..
Dan si ema ratna ituh tetep cari2x alesan…. akhirnya dibilang sama Ibuku, klo caranya mreka salah… kalo memang mau brenti mbo ya bilang, biar kita ada persiapan… Dan minta mreka tanggung jawab, either si ratna dateng dulu sambil nunggu kami cari gantinya atau dicariin gantinya.. Emanya si ratna cuma iya-iya aja…


Perkiraan awal kami sih si ratna masih mau, tapi trus Abi bilang klo sebelum ke Lembang dia sempet baca2xin sms ratna dan rupanya dia janjian sama pacarnya… 


Well, apapun alasannya..aku sungguh ga terima caranya seperti ini. Dan sangat sakit hati pleus patah hati. Perasaan, aku ga pernaaaaaah marahin dia..supaya dia betah. Dan, dia ituh cuman bener2x ngurusin Raisya…ga dikasih kerjaan lain. Trus, aku ga pernah anggap dia pembantu… pokoknya berusaha bikin dia senyaman mungkin… truuusss dikasih balasan macam iniiih????? *asah golok*


Dan, sampe detik ini belum ada lagi kabar dari mreka. I DON’T Really care, right now. Itu baju-baju dia tinggal aku bakarin ajah! *laaah…ekstrim*. Sebenernya dia masih belom gajian… tapi klo ga ada itikad baik dari mreka..akupun ga peduli! Why should I care… 


Jadi, sekarang Raisya masih di Lembang… Ibuku bilang gpp sih ditinggal, cuman Ibu kasian sama aku yg musti bolak-balik dan ga bisa liat perkembangan Raisya setiap harinya… Well, moga-moga aja kami cepet dapet gantinya… yang lebih baik dari ratna..dan yang penting.. jujur….


-Sekian sodara-sodara…. hiks…hiks…. mellow semellow mellownyaaaaaaa….-

The Nanny aka ART aka Bedinde…

Setelah masa-masa penantian yang panjang… penuh dengan lika-liku dan duka nestapa… Hyiaaaaks…apaaa seeeh….   😀 … akhirnya dapet juga si Nanny atau ART atau Bedinde untuk diboyong ke Jakarta… *phewwwww…

Kisah mendapatkan sang nanny ini agaklah drama. Kira-kira 2 minggu sebelum lebaran, setelah kejadian dengan ART sebelumnya itu, mulailah kami grasak-grusuk cari calon ART dan yang ini niat banget untuk dibawa ke Jakarta. Hari minggu, tanggal 14 Agustus,maen ke rumah tante dan disana lagi ada tetangga yang pengen nyariin sodaranya kerjaan. Voila..kebeneran sekaliii… Dan, kita juga udah kenal sama orangnya. Si teteh yang minta dicariin kerjaan itu, dulunya sempet ngasuh anak bontotnya tante aku ituh. Rekomendasinya bagus, dan Ibu juga nampak yang langsung OK.

Sang kodok eh sang Teteh calon pengasuh ituh kira-kira usianya 30-an lebihlah. Udah merit tapi sedang bermasalah sama miswanya karena sang suami ini sakit-sakitan. Ga punya anak. Janjianlah untuk dateng ke rumah minggu depannya hari sabtu tanggal 20 Agustus. Dan, ketika si teteh ituh dateng…jreng..jreeeng… ada rasa ga sreg dihati. Kenapaaah….. karena :
1. si teteh ini usianya udah lebih tuwir daripada aku. Kebayang pasti akan ada rasa ga enak klo mau nyuruh-nyuruh.
2. justru karena si teteh ini udah biasa pegang anak, takutnya dia malah jadi yg sok ngajarin. Kan belum tentu model pengasuhannya dia yg sebelumnya bisa diterapin di Raisya
3. ada kesan ganjen pada dirinyaaaah….you knooww..dia lg problem sama swaminyah dan dalam masa-masa pubertas… takutnya di Jkt sini malah flirting sana-sini
4. risih… tempat kami kan cuman sekotak gitu aja… jadi nampak bakal risih dengan keberadaan si teteh ini

…. begitulah. Tapiii..karena rekomendasi pengasuhan anaknya bagus dari sana sini, akhirnya dengan amat sangat terpaksa aku OK. Pulanglah si teteh dengan janji paling lambat tanggal 4 September dateng ke Lembang dan sebelumnya akan mengabari dulu.

Sabtu tanggal 3 September, dinanti kabarnya si teteh nampak tidak ada saja. Akhirnya ditelpon Ibu… daaaaaaaan…. dia bilang dia ga bisa dooong dengan alasan ga boleh sama bapaknya klo di Jakarta… ngek ngooook… *diih..udah tuwir gitu juga, seriusan ga boleh ato cmn alesan situ doang?!*, trus masih dibujuk sama Ibu, untuk di Lembang aja kerjanya… dan katanya ga mau karena deket sama rumah swaminya ituh.. *hahahahhaa..udah ketauan deeh klo cmn alesan doang*. ILFEEL… sriusan! orang koq gampang banget khianat gituh ya…. *sigh.
Ngomel2x? udah jelas doong..namanya diboongin.. Coba..gimana kalo kita ga nelpon dan konfirmasi… heuuuh… Hopeless lah judulnya. Tapi disamping itu, aku legaaaaa dan bersyukur si teteh khianat ini ga jadi. Dan… Allah memang Maha Segalanya… Dia memilihkan yang terbaik untuk Raisya….
Hari Minggu, tanggal 4 September, kembali berkunjung ke rumah tante… Ngaduin kejadian diatas ituh. Terus, tante nawarin lagi sodara tetangganya. (Sebenernya ya, yang ini udah pernah ditawarin, cumaaan yg ini masih anak kecil banget dan belom ada pengalaman, mangkanya Ibu dan tante lebih prefer ke si teteh ingkar janji ituh). Akhirnya, diteleponlah ke kampung sang anak kecil. Dan, katanya Senin, 5 September mau dateng ke Lembang.

Senin… ditunggu… Siang dapet sms dari sepupu klo sudah on the way. Sore, aku ditelpon.. ternyata yang dateng bapaknya dulu karena: a. punya ongkosnya cuma buat 1 orang; dan b. si bapak pengen mastiin dulu nanti anaknya kerja sama siapa. Yo weislaah… Akhirnya diteranginlah dulu sama si bapak ini kalo anaknya nanti akan dibawa ke Jakarta, ngasuh anak bayi aja yang utama, ga disuruh nyuci baju ortu-nya.. sama yaa bantu beres-beres rumah lah kalo anak bayinya lagi tidur. Dan, Alhamdulillah tanggapan dari si Bapak baik. Dia bilang, ga apa-apa mau di Jakarta atau dimana juga… *nah tuh teteh ingkar janji..anak kecil aja boleh looh sama bapaknya*, dia cuman nitipin karena anaknya ini bener-bener baru pertama kali ini kerja… jadi mohon dibimbing katanyah… Ditanya soal gaji, bapaknya cmn jawab: terserah aja itu mah, yang penting kerja… nah loh…
Okelah..sore itu si Bapak kita kasih ongkos pulang, plus ongkos pergi buat dia dan anaknya besok.

Selasa, 6 September… sore.. yippiwwww… oh itu diaa mereka dataaaang…. 😀
Sang Anak bernama Ratna, usia 14 tahun dan belum pernah bekerja. Tapi dari interaksi awal sama Raisya, keliatan klo anak ini memang udah biasa sama anak kecil. Dan, Raisyapun udah langsung mau mainan sama dia. OK.. endorsed dan Alhamdulillah.

Dan..bagaimana ceritanya sekarang, setelah hampir 3 minggu dia bersama kami?
Hari-hari awal, waktu masih di Lembang, kami biarkan dia berinteraksi sebanyak mungkin sama Raisya. Meski dia belum dikasih banyak tanggung jawab. Raisya masih aku urusin banget. Di awal-awal itu… dia udah bisa nenangin Raisya, ngajakin mainan daaan.. udah bisa boboin Raisya. *senyum lebar*
Pindah ke Jakarta, barulah dia bener-bener dididik. Dan, karena ada Ibu, jadi Ibulah yang memberi wejangan-wejangan sama si Ratna ini… Aku terima beres sajah :D. Ibu trutama kasih tau soal aturan-aturan makan Raisya, ga boleh kasih makanan sembarangan..cuman boleh ngasih yang udah disiapin Bunbun-nya. Soalnya, takutnya dikasih segala…
Tapi… yang namanya masih anak-anak dan blum pernah kerja, yaah emang masih bener-bener butuh dididik banget. Cuman pada akhirnya Ibupun bersyukur ga jadi sama si teteh ingkar janji ituh… justru lebih enak dapet yang masih polos gini, bisa gampang kita kasih ilmunya.
Dan, Alhamduilillah, si Ratna bisa sabar dan nenangin Raisya pas lagi masa-masa transisi ituh. Dan dia dalam pengasuhannya memang banyak berinterkasi sama Raisya, dengan keanak-anakannya. Raisya sekarang keliatan lebih ceria, lebih cepat tanggap klo diajak mainan, lebih cerewet… 😛
Masih banyak yang perlu diperbaiki si Ratna, tapi proseslah ya… yang penting sekarang dia udah bener-bener deket sama Raisya… kita toh ga nuntut banyak.. prioritas Raisya, baru urusan rumah… dan yang penting kerja jujur, klo ada yang ga sreg boleh bilang.
Dan well, kepolosannya dia kadang emang jadi terasa ‘terlalu’, dia masih belom ngerti konsep majikan.. kadang suka celetak-celetuk ke aku… I have no prob with that siih..  Oh, tapi dia kalo ke Abi, segen banget deh… :P. Kita sih berusaha menempatkan dia sebagai keluarga… smoga aja dia ga jadi ngelunjak.. *amin*

Anyway, sekarang udah tenang banget ninggalin Raisya sama teteh barunya ini. Insha Allah, ratna-nya betah dan sampe lamaaaaa berjodohnya dengan keluarga kita. Dan semoga, terus seperti sekarang dengan kepolosannya dan kejujurannya… Modal utama banget ituh.

In the end, bener-bener bersyukur sama Allah dihindarkan dari si teteh ingkar janji itu dan dijodohkan dengan si polos Ratna. Semoga keluarga kami selalu berada dalam lindungan-Nya…. amin…

Sekian dan terima kasih 😛

Balada sang ART

Sungguh..kenapah yang judulnya ART ituh selalu menguji nyali sih…..

Tema daripada postingan ini adalah: Lagi gondok sama ART-nya Ibu yang selama ini jagain Raisya di Lembang

Yaks…salah satu bumbu rumah tangga ituh ya kayaknya si ART ini ya,,, well..meski bukan sepenuhnya ART aku siih..tapi yang suka mbantuin dirumah Lembang dan sejak ada Raisya jadi dobel tugas sebage pengasuh juga. Kalo diliat dari ketelatenan sama anak sih…okelah… slama ini tenang banget udah ninggalin Raisya sama dia karena emang orangnya bisa banget urus anak. Tapi oh tetapi…manusia memang tidak ada yang sempurna beybeeh….

Pertama marilah saya kisahkan flash back dahulu… Jadi, ART ini udah lumayan lamalah kita kenal.. masih tetangga juga. Dulu sih yang suka mbantuin dirumah itu kakaknya yang jagoo banget ngurusin rumah… bersih2x rumah, nyuci, gosok, masak..semuaaanya OK! minusnya adalah… suka ‘menyimpankan’ barang2x yang bukan miliknya bahkan uang! dan mulutnya…embuueeerrrrrr bangeetz. Akhirnya kami dan dia berpisah juga karena sesuatu dan lain hal. Naaah…. generasi selanjutnya yang bantuin di rumah adalah adiknya ini. Untuk urusan beres-beres emang..jauuuuh bangeeet…. ga kreatip terutama, harus disuruh dulu baru beberes dan bebersih… Tapi buat ibu yang penting mbantuin cuci gosok ajah…. dan pas ada Raisya tugasnya ya itu ditambah jadi jagain Raisya yang ternyata lebih disukai sama dia.

Tapi ya.. itulah….manusia memang tiada yang sempurna…. ternyata, mungkin karena masih satu keluarga, ART inipun hobi ‘menyimpankan’ segala hal… namuun kita masih bisa toleransi karena..yah..kita sih yaa udah anggapnya dia itu bukan siapa-siapa…udah dianggap sodara gitulaah… jadi yang penting kitanya ga sembarangan naro. Dan,kegiatan kreatifnya itu memang jauh berkurang…. *kayaknya sih… Well… pokoknya kita mentolelir deeh segala kebusukan dia karena, sekarang kita nitipin Raisya aja pokoknya. 
I can see that she love Raisya… dan mau nurutin segala aturan yang aku kasih. Dan, udah deket juga sama Raisya… ibarat dia ituh pawangnya Raisya :P.

Teruuuus….kan..kaaan…dia punya keponakan yang baru punya bayi juga (udah mau setaonan gituh)..sukaaa banget ngomongin perlakuan kita sama Raisya ke keponakannya ituh. Yang soal bajunya lah…soal makanan yg bikin sendiri..soal utensil musti dimasukin sterilizer dulu abis dicuci…meeeh…danjadi bahan gosipan warunglah sayah… Dibilang berlebihan…repot..ribet…. ngok… halooowwww…. mind your own business you guys!

Dan..sodara-sodara… apa karena kita terlalu baik yah itu ART jadilah melunjak..jak..jak…. Sebenernya daru dulu sih dia kalo ngomong suka seenaknya, ga pake aturan, macam ga kenal sekolahan (padahal lumayanlah pendidikannya tamat SMA), tapiii kejadian kemaren ituuh sangatlah bikin gondok. Jadi, hari minggu kemaren Aku sama Ibu dan Raisya (tentunya) memburu diskon2x… *ini hasil daripada tebaran racun emak2x tops @Ning_Ghaida dan @Dinniw   trima kasih ibu2x :D*. Pas pergi pagi itu si teteh ART memang belom nongol…. kita ga mesen apa2x sama orang rumah terkait ketiadaan si teteh itu karena memang entah gimana si teteh ini berpikiran kalo wiken dia boleh dateng siang. Pas pulang dari bandung dengan tentengan belanjaan, sekitar jam 3-an… nampaklah tanda2x bahwa si teteh itu tidak datang… Ibu langsung susulin ke rumahnya…. daan balik lagi ke rumah dengan penuh napsu angkara murka… Kenapa? Berikut kutipan percakapan ibu sama si teteh 
ibu: “kenapa ga kerumah… trus kalo memang mau ga dateng, bilang dong’
art: “ah…ngapain harus bilang2x segala…”

 Aiiih….. gondok ga sih digituin sama orang yang kita pekerjakan…. Bagi kami itu udah the last straw! selama ini kami masih kasih kesempatan karena ngeliat keluarganya dia, kebutuhannya dia dan well..sayangnya dia sama Raisya! kita bahkan udah mikirin duluan kebutuhan lebarannya dia… Tapi ya kooook…ga punya manner banget yaaak!!! Udah maah hari sabtunya dia dateng cuman nyuci doang trus pulang…dengan alasan, kagok mau kerja juga mati lampu… haleuuuh….. sungguhlah merasa diremehkan sekali kami ini. Ngomongnya bener-bener ga ada kesopanannya…. sepertinyah karena mulutmu ituh..akan tamatlah riwayatmu… 

Mudah-mudahan abis lebaran ini pengasuhnya Raisya untuk di jakarta jadi dateng…. biar diganti sekalian itu si teteh…(aku sudah tak punya lagi kebaikan untukmu dalam hatiku wahai teteh art) 

Mari…sekian bubbling sayah soal ART…. terima kasih, 😛