Cerita Kebun

Eh tau ga sih kalau saya masih aja suka mellow dan galau sama LDRan inih. Semoga hal ini wajar ya dan temen2x yang terkoneksi dengan saya di socmed masih tahan dengan segala postingan menye2x saya 😛 . Yah, meski kan ini adalalah pilihan terbaik tapi hati dan rumah yang tetiba kosong dan sepi ga bisa dihindari #tsaaaaah

Terus udah sebulan kan ini ya dan bolak-balik Jakarta-Bandung sudah kembali menjadi rutinitas mingguan. Pulang Jumat Kembali Ahad 😀 . Sejujurnya, suka pengen mengeluuuh tapi kalau inget bukan cuman saya yang punya kisah berjauhan sama anak gini, kok ya rasanya malu ah 😀 . Jadi, sekarang mulai belajar menikmati setiap perjalanan pulang pergi ini. Untungnya ya sekarang udah ga jadi sekretaris lagi yang klo ngilang pasti keliatan banget kan. Jadi, setiap jumat bisa agak2x ngilang lebih awal demi mengejar travel 😛

Musti kuat perasaan juga klo jauhan gini. Kaya minggu kemaren Raisya demam semingguan, hati sih pengen cabut ajah yah tapi berusaha tenang dan yakin kalau Raisya ada di tangan yang tepat. Meski pas long wiken kemaren masih kebagian post sickness alias manja dan crancky yang luar biasa (mending kebagian pas sakitnya deeeh…secara anaknya lebih sabar malah klo sakit 😆 ) . Walhasil, long wiken kemaren malah kebanyakan diisi sama saya yang beranteman mulu sama Raisya 😛 Iya kan klo jauh kangen maksimal, klo udah ketemu kayak kucing sama anjing kerjaanya berantem mulu 😆

Tapi, ditengah kemacetan Lembang dan ke-crancky-an anaknya, kami sempet jalan-jalan. Hari Sabtu niatnya mau liat pawai tapiiii apa daya kami menyerah melihat alur lalu lintas yang macet ga keruan. Akhirnya cuma beli susu murni ke KPSBU. Tadinya udah mau langsung pulang aja, tapi kesianlah ini si anak kecil yang lagi crancky pengen jalan2x jadilah kami terus naik delman menjauhi keramaian dan mendarat di Taman Bunga Begonia.

Hey heey naek delman istimewaaa

Hey heey naek delman istimewaaa

Sebagai orang Lembang, saya juga baru tau ada wahana wisata ini 😀 . Padahal deket banget mah ini dari rumah. Karena wiken, tiket masuknya seharga Rp 10.000/orang yang bisa dituker dengan minuman atau es lilin. Oh tapiiii klo bawa kamera DLSR biaya masuknya beda lagi deh, lupa tapi berapa 😛 . Di dalemnya ga ada apa-apa sih, beneran cuman hamparan bunga-bunga aja. Well…bagus emang kalau buat foto2x tapi selain itu ga ada wahana atraksi apa2x seperti di tempat2x wisata lainnya di Lembang. Jadi, klo yang hobi foto dan difoto, di sinilah tempatnya 😀

Seperti berikut ini misal:

20150815_112356

Hamparan bunga2x cantik khas Indonesia 🙂

20150815_112604

Nah gini pan cakep Neng ko senyum 😛

20150815_112752

Lembang itu cakep ya ternyata 😀

IMG_20150815_124957

Nyi Iteung di tengah padang ilalang

IMG_20150815_191821

Paling suka foto di Ilalang inih… kece ya 😀

IMG_20150817_060315

Ribut pengen ikutan pake gamis kaya Bubun sama Nenek 😀

IMG_20150819_073750

Ga ada yang motoin saya… hiksss…. Anggap aja bunga cantik ini merefleksikan kecantikan saya *dirajam pembaca 😆

Si anak kecil crancky ajah sampe ngambek ga mau pulang 😛 tapi karena udah terlalu siang dan fanaas nas nas jadilah digeret ajah. Dari sini kami pulang naik ojeg ajah 😆

Teruuus sorenya kami ke kebon tomat buat metikin tomat yang harganya lagi murah banget itu… panen ini ceritanya, panenin kebon orang 😆 . Poool banget hari itu Raisya jadi anak gunung, mainannya di kebon 😀 Dan, entah karena emang dia seneng atau emangnya lagi crancky ajah karena setiap diajakin pulang mesti ga mau 😛

20150815_164952

Ada yang seneng main di kebon

20150815_165045

Pilih tomat yang merah yaaaa

20150815_170429

Errr…. ini bocah kok ya langsing banget sih -___-“

20150815_171545

ini gaya Ateu-nya deh pasti

Besokannya, 17 Agustus ga kemana-mana deh karena macetnya udah sampe jalanan rumah. Pribumi mah mendingan diem aja di rumah nonton tipi, makan, tidur 😀 errr….tentunya sambal ngeladenin neng kecil yang masih belom abis marah2xnya.

Sayang, karena lagi bad moodan gituh Raisya jadi ga bisa ikutan lomba-lomba deh. Meski begituuuh pas hari Seninnya dia sempet nonton perlombaan. Oh ya dan upacara bendera di tivi tentunya yang bikin si anak kecil anteng. Terpesona mungkin sama barisan Paskibraka 😀

Senin sore saya sudah harus kembali ke kenyataan 😛 . Jakarta menanti. Kewajiban sebagai karyawan sudah harus kembali dijalankan. Semoga bisa selalu ingat untuk tidak gampang mengeluh supaya semua ini menjadi ladang amal yang barokah 🙂

Advertisements

Raisya 2nd School Story

Jadi, akibat kejadian yang tidak terduga yaitu Mbay meninggalkan kami dengan semena-mena 😛 akhirnya banyak hal yang harus diatur ulang.
Yang paling utama tentu saja… Ini nasib bocah mau gimana ya. Yang pasti sih, Raisya bakalan harus kembali ke Lembang karena untuk mencari Mbak pengganti bukanlah sesuatu yg mudah, apalagi dengan kualifikasi seperti Mbay. Jadi, untuk amannya opsi pindah ke Lembang adalah pilihan yang paling baik.
Masalah kedua adalah sekolah. Ada dua sekolah yg jadi inceran. Ditimbang2x dan dipilih2x akhirnya memutuskan untuk masukin Raisya ke TK fullday dengan pertimbangan biar aman secara pendidikan dan sosialisasi. Soalnya klo di rumah juga ga ada yg bisa ajak Raisya mainan sambil belajar, dan lingkungan sosialisasinya kurang bagus. Tapi masalahnya adalah sekolah sudah tutup pendaftaran. Orang lain bahkan sudah daftar sejak Januari. Ini mau daftar seminggu sebelum tahun ajaran baru dimulai :P.
Untungnya, Raisya punya Nenek yang silaturahminya bagus jadi kebetulan kenal dekat dengan pemilik sekolah. Akhirnya Nenek mencoba berikhtiar ketemu sama Ibu yayasan dan menceritakan permasalahannya. Alhamdulillah akhirnya Raisya bisa diterima 🙂
Masalah lainnya (iyaaah jadi beruntuuun) adalah Nenek ada dines ke Surabaya pas Raisya pertama sekolah. Jadilah akhirnya saya yang tadinya mau bablas ambil cuti setelah lebaran sampe jumat, kemudian merubah cuti buat ke minggu depannya. Untungnya dapet izin dari bapak bos padahal lagi ada audit…ihiiikkss.
Alhamdulillah bisa nemenin Raisya di hari2x pertama sekolahnya 🙂

Jadi, gimana cerita sekolah barunya?
Raisya sekarang sudah jadi anak TK B1. Sekolah barunya fullday dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Ibu guru sekolahnya dipanggil Ummu 🙂 .
Hari pertama sekolah masih ditungguin Bubun sama Ibu karena masih masa Ta’aruf atau perkenalan dengan suasana sekolah, dengan para Ummu dan teman2x. Hari pertama ini kegiatan juga masih bersama-sama di aula sekolah. Setelah berkenalan, makan snack terus ada dongeng dan persiapan untuk sholat Dzuhur berjamaah. Karena masih minggu Ta’aruf sekolah hanya sampe Dzuhur. Nantinya anak2x pulang setelah mandi, sholat Ashar berjamaah dan makan sore. Jadi, orang rumah udah terima beres pas Raisya pulang 😛

Hari pertama masuk di sekolah baru, Raisya, yang ditinggal bubun di kelas karena harus ikut pertemuan orangtua guru, ternyata nangis dan dianterin Ummu ke tempat rapat. DItanya kenapa nangis jawabnya “kan aku masih takut karena hari pertama” yooo weislaaah. Abis itu pelan-pelan dibujukin Ibunya sampe akhirnya mau lagi mainan. Setelahnya lumayan anteng sampe mau makan sendiri sampe habis 🙂

Hari kedua sudah lebih terbiasa sepertinya. Dari gerbang sekolah udah masuk sama Ummu dan akhirnya Bubun sama Ibu kebosenan nunggu di depan sekolah 😀 . Makanya hari ketiga kami coba tinggalin aja anaknya. Dan, ternyata sudah betah tuh disekolahnya. Buktinya, pas hari ketiga diajak pulang susah banget,malah asik mainan di playground sama temen barunya 😀

Sekolah kali ini membuat saya lebih merasa tentram. Dilihat dari lingkungan sekolah yang aman dan asri juga ketelatenan para Ummu menghadapi anak-anak. Suasana Islami yang dibangun dan diajarkan sama anak-anak. Seperti pagi2x setelah senam, anak-anak diajak untuk berdzikir pagi yang kemudian dilanjutkan dengan Tahfidz Qur’an. Masya Allah bikin terharu banget deh liatnya. Kurikulum juga lebih berpedoman pada kurikulum Islami. Jadi mungkin sekitar 85%nya. Makanya, Insha Allah saya yakin menitipkan Raisya di sini. Jadi… semoga meski jauh dari orang tuanya, namun Raisya makin dekat dengan Allah dan kasih sayang-Nya… Aamiin 🙂

Sampai hari ini, minggu kedua Ta’aruf Alhamdulillah sekolahnya lancar2x aja. Raisya bahkan pulang pergi udah dianter MangOjeg tetangga kami. Semangat ya anak… Insha Allah semua akan indah nantinya

Ta'aruf Sekolah hari pertama

Ta’aruf Sekolah hari pertama

Walau belum punya seragam karena belum diukur, tapi ga masalah yaa Anaaak... :)

Walau belum punya seragam karena belum diukur, tapi ga masalah yaa Anaaak… 🙂

Ini jalanan depan sekolahnya... asri dan tenang banget ya. Plus udara yang adem, cucok banget deh :D Btw, dulu TK saya ada di dalam komplek SESKOAU (gambar bawah). Sekarang anaknya sekolah di luar kompleknya. What a coincidence ya :D

Ini jalanan depan sekolahnya… asri dan tenang banget ya. Plus udara yang adem, cucok banget deh 😀
Btw, dulu TK saya ada di dalam komplek SESKOAU (gambar bawah). Sekarang anaknya sekolah di luar kompleknya. What a coincidence ya 😀

Para penunggu :lol:

Para penunggu 😆

Hari ketiga cuma punya 1 foto ini karena abis itu ditinggal :D

Hari ketiga cuma punya 1 foto ini karena abis itu ditinggal 😀

The Goodbye….

Ga nyangka bakal secepat ini nulis postingan tentang ini (kan jadi kebanyakan ini-nya 😛 )

Seperti lazimnya, mendekati lebaran yang paling bikin deg2xan adalah “apakah Mbay akan balik lagi’. Dari jauh2x hari udah sering ditanyain ke Mbay dan dia slalu jawab “iya tenang aja, Insya Allah balik lagi” . Jadi, dengan keyakinan itu saya sama sekali ga mempersiapkan rencana jika Mbay ga balik. Raisya bahkan masih saya daftarin ke TK di sekolahnya. Dan, saya cuman mempersiapkan Raisya untuk pisah sama Mbaynya sampe lebaran aja.

Seperti biasa, Mbay kami antar pulang ke Indramayu. Bahkan dia tidak memberi tanda-tanda klo ga akan balik lagi. Ke Indramayu kali ini lumayan cepet karena kami lewat tol Cipali. Masuk tol-nya dari Subang jadi ga terlalu berasa panjang. Berangkat dari Lembang jam 6, jam 9 kami udah sampe. Biasanya kalau berangkat jam 6 sampe Indramayu pas dzuhur.

Sampe rumah Mbay, kami istirahat dulu dan seperti biasa Raisya mainan warung2xan. Masih ga ada tanda-tanda. Sampe jam 11-an pas kami mau siap2x balik lagi, trus Nenek samperin ibunya Mbay dan nanya kapan Mbay boleh dijemput lagi. Dan… tanpa diduga2x Ibunya bilang “Oh..ga usah…sekarang udah ga usah dijemput. Okta ga akan balik lagi” . Saya yang denger di ruangan sebelah aja langsung pening, dan kedengeran abis itu Nenek agak emosi jawabinnya.

Terus saya manggil Raisya yang lagi mainan di luar. Saya ajak ngobrol dan bilangin klo Mbaynya ga akan balik2x lagi. Agak sulit kasih taunya karena Raisya tetep berpikir klo Mbaynya Cuma sampe lebaran aja pulang kampungnya.

Me: “Sya… Mbaynya nanti ga akan balik lagi ya ke Raisya”

R: “Iya aku tau, pulang kampungnya sampe lebaran”

Me “ ga…abis lebaran juga ga balik lagi. Ga temenin Raisya lagi sampe selamanya”

R “kenapa?”

Me “Mbaynya harus temenin Ibunya di sini, kasian Ibunya kan sendirian nanti”

Terus Raisya langsung lari ke Mbaynya dan marah2x “Mbay, kenapa ga balik ke aku lagi? Kenapa Mbay ga boleh balik lagi? Aku nanti sama siapa?”

Di dalem saya sama Neneknya kaget karena tidak menyangka Raisya bakal begitu. ABis itu anaknya masuk lagi dan “Bun, fotoin aku sama Mbay biar aku inget”

20150711_121844

Saya kira Raisya bakalan drama nangis. Karena pas dibilang Mbaynya mau pulang kampung aja dramanya luar biasa. Ini, anaknya ga ada nangis sama sekali. Dan, malah bikin saya khawatir karena dia tidak meluapkan emosinya.

Abis dzuhur kami pulang dan sepanjang jalan Raisya melamun dan terus meluk Neneknya sampe ketiduran. Pas bangun, dia minta jalan2x dulu. Kebeneran kami sampe masih siang memang, jam setengah 4 udah sampe Lembang ajah. Jadilah, mampir dulu ke De Ranch demi menyenangkan hati gadis kecil.

The sadness in her eyes... hikksss

The sadness in her eyes… hikksss

Dibilangin klo dia boleh mainan apa aja. Dia minta naik kuda sampe beberapa kaliii 😆 terus abis itu dia bilang “mainan apa lagi ya… aku mau mainan yang seru” Dan dia minta main flying fox. Biar lega ya Nak,,,jadi bisa teriak :”) . Ternyata flying fox di sini lebih tinggi daripada waktu main di Floating Market. Pas turun dia excited bgt “haduuuh…ini tinggi Bun..aku jadi takut sedikit” 😀

Naik kuda mah tetep wajib yes :)

Naik kuda mah tetep wajib yes 🙂

Meluapkan kesedihan :D

Meluapkan kesedihan 😀

Meski begitu, saya masih merasa khawatir karena Raisya menyimpan kesedihannya. Dia seperti berusaha tegar dan tidak mau membuat kami khawatir dan sedih. Saya takut ini akan meninggalkan trauma. Karena pas kemaren pisahan sama saya dia sampe ga mau lepasin tangannya. Terus di jalan dia bilang sama Neneknya sama Ibunya “kemaren Mbay yg ga pulang lagi, sekarang Bubun juga ga pulang lagi” . Ya Allah…saya sampe ga kuasa menahan air mata, Ternyata sampe segitunya luka yang dia simpan. Ternyata sampe seginya ya dampak Mbay yang ga balik lagi ini.

Jadi, sekarang saya dan Raisya kembali LDRan, kembali berpisah. Dan ternyata anaknya udah gede tidak semakin mempermudah ini. Malah, makin sulit karena anaknya udah ngerti, karena udah terbiasa selalu ketemu setiap hari. Tapi, yakin pasti akan ada hal indah dibalik semua ini… Insha Allah

So… goodbye Mbay. Meski kepergianmu meninggalkan kesan kurang baik dan membuat kecewa tapi kami tetep berterima kasih sudah menjaga Raisya selama ini. Semoga kita bisa sama-sama ikhlas ya…

Lulus PAUD :D

Mumpung masih anget jadi diposting duluan deh 😀

Ga berasa taun ajaran udah mau udahan ajah ya (errr…wait..berasa deng 😛 ) . Kalau liat di sosmed udah rame ngepost tentang School Graduation. Saya juga udah ga sabar pengen cepet acara ini, bukannya apa-apa berarti kan abis itu sekolah libur kaaan… jadi ga pening mikirin bekal lagi 😆

Sudah dari sejak sebulanan sih dapet kabar soal acara ini, soalnya anak-anak bakalan perform dan kita musti persiapan buat pernak-perniknya. Si Mbay laporan kalau musti bikin cangkul sama topi petani soalnya anak-anak PAUD bakalan nari lagu Cangkul-Cangkul. Sebagai emak-emak yang ga bisa bikin prakarya maka saya munculkan ide untuk dibikinin aja sama satu orang biar seragam bentuk si cangkul sama topinya. Syukurnyaaa ide saya disambut hangat dan akhirnya kita cuman disuruh kumpulih uang 15 ribu buat beli bahannya 😀

Untuk kostumnya, tadinya cuman disuruh pake manset putih sama legging item, eh terus udah mepet2x malah disuruh pake kebaya buat anak ceweknya, bair lebih mirip ibu tani kali ya 😀 . Walhasil hari minggu yang seminggu sebelum acara, saya berjibaku cari kebaya ke blok m square. Muterin BMS yang gede ituh…banyak siiih baju kebaya anak cumaaan gede-gede di Raisya. Bahkan yang nomer paling kecilpun masih keliatan kegedean di dia. Ihiiiikksss…sekurus itukah kamuuu Naaak 😆 . Ditambah kombinasi pengen cari yang murah dan anaknya keukeuh pengen warna pink -___-“  Akirnya sih nemu yang paaaas banget di Raisya, tapi warnanya coklat. Jadilah nego sama anaknya dan Alhamdulillah dia oke ajah, mungkin udah cape juga ngiterin BMS 😛 . Harganya juga cucok jadi yaa bungkuslaaah… well meski kurang sreg sama bawahannya, tapi ya sudahlaaah yaa 😛 Untungnyaaaa… pas Nenew dateng ke Jakarta, dibawain bawahannya yang lebih matching 😀

Selain itu anak2x juga diminta bawa kado untuk acara tukeran kado dengan maksimal budget 15 rebu. Untuglah lagi ada bazaar di kantor 🙂

Rangkaian acaranya dimulai hari Sabtu dengan ngadain pawai. Jam 6.30 udah harus kumpul di sekolah, peer bangeeeet buat bikin anaknya ga bad mood pas dibangunin. Trik hari pertama itu saya stel lagu dari the book of life yang mana sukses bikin dia bangun tanpa drama 😛 . Sampe sekolahan tepat waktu bahkan sempet dong foto-foto dulu yaaaa (meski kok ga ada sih poto sayanya ) . Ngerapiin barisan 60an anak piyik ituh emang super pening ya…ditambah emak2xnya yang juga ikutan heboh. Saya mah melipir ajalah… udah diwakilin sana Nenek yang gregetan liat ketidak -tertibannya 😛 Alhasil baru jam 7an lewat mulai jalan daaaan ternayata lumayan jauh boooo jalannya. Untungnya Raisya bisa tabah sampe balik lagi ke sekolah sementara temen2x PAUDnya bertumbangan satu per satu . Iyalah kuat segitu mah secara hobinya jalan ngiterin mall 😛 Abis pawai seharusnya kumpul dulu buat latian perform besokannya tapi saya mah capeee plus Nenew udah ribut aja ngajakin pulang jadi pelan-pelan melipir deh 😛

1

Anak-anak yang udah bosen nungguin pawai dimulai 😀

20150613_062944

Ealah…begitu banget gayanya 😆

20150613_062902

Anak gadis 🙂

20150613_063011

Dua kesayangan

20150613_062917

Kenapa ya sama aku ga ada potonya 😛

Hari minggunya harus udah kumpul jam 7 di sekolah. Dan demi membangun mood yang oke karena hari itu Raisya bakalan tampil, jam stengah 6 saya nyalain sofia the first. Anaknya langsung bangun dan ceria 😀 . Jam 7 kurang berangkat dari rumah dan yak..acaranya molor sampe jam 8 karena banyak yang belom datengnya. Acara dimulai dengan shalawatan bersama trus biasalah sambutan endebra endebre 😛 Terus abis itu anak-anak maju satu per satu ke panggung dan memperkenalkan diri. Oh ya masih ingat video di IG yang saya unggah ini , ternyata Raisya lagi latian buat ini 😆 . Pas giliran anaknya maju, udah deg2xan ajah dia bakalan kesel dan marah… ternyataaa lancaaar meski dibisikin sama Bunda gurunya kalo umurnya bukan “seginih” 😆

20150614_085055

“Assalammualaikum, nama saya Raisya, umur saya ‘seginih’, cita-cita saya dokter mata. Terima kasih”

Giliran perform pertama anak2x PAUD. Ga deg2xanlah yang ini mah secara bukan harus nari yang bener kan yang penting anak-anak ini mau tampil di depan. Dan ya memang jadinya malah lucu karena bunda2x gurunya yang lebih heboh mbenerin gerakan anak2x 😆 . Untuk pengalaman pertama okelaaah yaaa 😀 . Abis itu acaranya perform2x dari kelas2x yang lain dan jadinya bosen karena anak sendiri udah tampil mwahahhaa.

Habis itu pengumuman murid berprestasi sepanjang tahun ajaran. Bunda gurunya menekankan bahwa yang tidak dapat piala bukan berarti ga berprestasi, hanya saja yang dapat piala sedikit lebih menonjol dibanding teman2xnya yang lain. Dan, saya cukup surprise ketika yang pertama kali dipanggil oleh bunda gurunya adalah Raisya 😆 bener2x ga menyangka anak kecil yang drama dan moody-an, trus laporan mbaynya malah suka bikin rusuh dikelas dan ngajakin temen2xnya keluar kelas duluan padahal kelas belom selesai, eh ternyataaaa hasil penilaian bunda2x gurunya layak mendapatkan piala sebagai juara 2 siswa berprestasi di kelas. Ya Allah… aku terharuuuuuuu :,)

20150614_104511 20150614_104251 20150614_104243

Dari setiap jenjang (PAUD, TKA, TKB) dipilih 2 anak dengan penilaian kemandirian, kerajinan, ketekunan dan daya tangkap. Dan nampaknya Raisya termasuk yang memuaskan progressnya 😀 Alhamdulillah ya Nak… Bubun bangga sama kamu. You prove me that you can do beyond my expectation. Dan dengan pedenya dia maju ke depan ambil pialanya… ah my girl… my not-so-little-but-still-little-girl :,)

Setelah itu acaranya tuker kado dan Raisya ngambil hadiahnya sendiri aja gitu loh… padahal kan semua sama pake bungkus warna coklat. Entahlah kok bisa2xnya dia ngambil punyanya sendiri 😆 . Dan laluuu karena bubun udah bosyen 😛 kami pulang sebelum acara makan-makan.

20150614_103152 20150614_090501 20150614_090444 20150614_065652 20150614_113021

Overall, pastinya buat Raisya hari itu adalah hari yang paling menyenangkan 🙂