Rapot Pertama Raisya

Sah jadi emak2x yang anaknya udah sekolah adalah dengan menghadiri acara pembagian rapot 😀 . Sehari sebelumnya tentu saja sudah ijin ke pak bos klo saya bakalan telat karena mau ambil rapot. Dan…berasa aneh karena berasa beneran jadi Ibu2x 😛 . Meski kemudian saya didahulukan sama Bunda gurunya karena tau saya harus kerja, jadi malahan datengnya tepat waktu seperti biasa 😀

Sistem ambil rapotnya, setiap orang tua dipanggil sendiri2x trus ngobrol sama Bunda gurunya sekalian curcol 😀 . Alhamdulillah, meski Raisya telat masuk sekolahnya (sekolah dimulai Juli, Raisya baru masuk akhir Agustus) tapi dia bisa ngikutin dengan baik. Yang paling menonjol di rapotnya adalah kemampuan verbalnya dan menangkap serta merangkum informasi. Dan, rupanya yang paling dia ga sukai adalah mewarnai 😀 . Untuk hal2x yang harus dikerjakan secara berulang dan harus diem gini Raisya rupanya agak bosenan anaknya. Raisya lebih suka activity yang bikin dia terus mikir dan bergerak dan kegiatan menantang lainnya 😀

Selain mengabarkan yang baik-baik, Bunda guru juga kasih tau klo Raisya ini salah satu biang rusuh di kelas -___-“ . Dia berpartner sama temen cowoknya yang juga tetangga kami di rumah. Klo kelasnya dirasa terlalu sepi, salah satu dari mereka akan memulai kerusuhan, dan yang satunya akan memback-up ahahhahaa. Subhanallah banget dah. Padahal, saya dulu terlalu takut mau sekolahin Raisya karena khawatir dia akan jadi korban bully, akan terlalu pemalu sampe ga punya temen dan terkucilkan… ternyata she is beyond my expectation…banget! Bahkan, dia selalu dicariin sama anak TK untuk diajak main bareng… Entahlah harus seneng apa KZL sama kelakuannya ini hihihiw

Terus, dibagiin juga hasil karya Raisya selama di sekolah. Wow, saya ga nyangka loh ternyata dia bisa tekun. Iya, ini bikin hati meleleh… anak bayikuuuu udah punya prakarya!

compile

rapot

Menjelang TK tadinya saya pengen pindah sekolahnya, tapi anaknya bilang dia nyaman di sini. Dan, sayapun liat betapa bunda2x gurunya sangat perhatian. Hal-hal seperti ini bikin saya berpikiran untuk tetap sekolahin Raisya di sini. Balik lagi, bukan masalah sekolahnya keren atau engga, tapi gimana gurunya memperlakukan anak2xnya. Di samping itu, saya juga ga tau kami bakal di lingkungan ini sampai kapan, klo tetiba saya dikasih rezeki Allah untuk punya rumah sendiri dan jauh dari sini, berarti Raisya harus pindah sekolah juga kan. Jadi, ya sudahlah mungkin selama kami masih tinggal di sini, Raisya akan tetap sekolah di sekolahannya sekarang.Yang penting dia happy 😀

Raisya School Update

Si anak kicik udah mau 2 bulan sekolah, dan punya anak sekolah itu ternyata berasa banget yaaaak. Mulai dari ritme pagi kami. Seminggu pertama sih ritme-nya masih sama kaya biasa terutama Raisya yang masih mandi air anget klo pagi karena keramasan. Dan, ternyata makan waktu banget karena anak ini klo mandi sama dandan lama beuuut. Akhirnya minggu berikutnya dirubah. Setelah saya selesai bikin bekal Raisya mandi sama saya pake air dingin, jadi jadwal keramas dia digeser ke mandi sore. Dan, selesainya jadi lebih cepat ternyata, jam 7.15 paling lambat kami biasanya udah siap berangkat sekolah. Klo begini saya jadi bisa nemenin dia dulu sebentar di sekoah dan ngeliatin dia ngaji.

IMG_20140917_074525

Dan yang paling berasa banget tentu saja ritual bikin bekal. Pertama-tama sih belom bgitu ribet karena saya cuman bulet2xin nasinya seukuran sekali hap biar memudahkan Raisya makan di sekolah. Secara biasa disuapin Mbay-nya kan jadi di sekolah dia makannya lama. Sampe kemudian suatu hari bu gurunya nyuruh bawa bekal dengan tema 4 sehat 5 sempurna dan saya kepikiran untuk dibikin bento ala-ala. Trus anaknya seneng trus jadi tiap hari deh mesti bikin bento -___-“ Tapi seneng sih karena buat saya si bento itu sebagai bentuk ‘pengganti’ kehadiran saya di sekolah untuk nemenin dia 🙂

bENTO

Perubahan dari Raisya sendiri Alhamdulillah bagus banget. Emang udah mesti sekolah dia ternyata 😀 Untuk hapalan dia cukup kuat karena dia udah banyak banget hapal lagu-lagu sekolah. Terus Iqra-nya banyak peningkatan. Meski kata gurunya Raisya suka ga mau lagi ngulang halaman yang dia udah pernah baca dan bisa, bosen katanya 😛 . Sekarang berdoa kalau mau tidur, makan ga pernah lagi males2xan malah kadang dia yang ngingetin. Alfatihah udah lancer banget sama Al-Ikhlas udah hapal juga. Sekarang lagi mulai Al-Anas. Doa-nya udah nambah sama doa selesai makan dan doa mau belajar. Dan, sekarang udah ngerti kalau ucapin salam itu adalah juga doa buat yang memberi salam dan menerima salam.

Tapi yang paling bikin saya tenang adalah karena apa yang saya takutkan klo dia sekolah ternyata ga terbukti. Saya takut dia ga bisa berteman, atau ga ada yang mau temenan atau malah di bully. Raisya ternyata membuktikan ke saya kalau dia mampu bertahan di lingkungan social. Alhamdulillah temennya banyak. Malah ada anak dari kelas TK yang posesif banget sama dia dan pengen barengan terus kalau kebeneran laigi ada kelas barengan 😀 Di kelas juga dia mau mengutarakan pendapat dan bahkan kata bu gurunya Raisya suka jadi biang kerusuhan di kelas -__-“

Jadi, di kelas PAUD ini anak cowoknya cuma ada satu dan mungkin karena itu si anak cowo ini jadi suka iseng dan bikin rusuh di kelas, terutama godain anak cewe paling kecil di kelas yang pasti berujung anak kecilnya nangis. Raisya suka jadi sok pahlawan dengan belain si temen ceweknya ini dan berakhir berantem sama si anak cowok 😆 anaaak sapaaaa sih kamuuuh ahahahhaha . Tapi di lain waktu, kalau anak cowoknya lagi anteng giliran dia yang isengin si anak cowo inih dan berakhir dengan bikin rusuh kelas… hadeuuuuuh 😀

Banyak juga yang saya baru tau tentang Raisya setelah dia sekolah ini. Ternyata dia udah bisa nempel2x dengan rapi, ‘menjahit’ baju kertas dengan tekun dan sabar, bikin tulisan abatasa ikutin titik2xnya gituh sampe dia nagih dan minta pe-er sama bu gurunya 😀 Overall seneng karena dia sekolahnya seneng. I wil never put too much hopes on her, I just want her to be happy at school coz that will be enough.

Dan, meski sekolahnya bukan sekolah mahal, meski cuma sekolah PAUD tapi Alhamdulillah dan bersyukur banget saya nurutin Nenek untuk sekolahin Raisya ke tempat ini. Tadinya nanti pas TK mau dipindah aja tapi melihat betapa dia nyaman di sini, nyaman sama bunda-bunda gurunya mungkin saya bakal harus berpikir ulang 😀

IMG_20140914_213327

 

Akhirnya Sekolah!

Udah 2 hari ini Raisya masuk sekolah dan ini ga direncanain banget-banget sih sebenernya. Jadi kan saya sesungguhnya masih galau gimana dan dimana sekolahin Raisya, kegalauan yang dipicu oleh satu dan lain hal deh pokoknya 😛 Sampeee pas wiken kemaren ada Nenek, kebeneran lagi ada anak tetangga main ke rumah trus cerita kalau dia udah sekolah. Akhirnya Nenek nanyain sama Mamanya dan ternyata sekolahnya di belakang kantor…terus jadinya Nenek suruh saya daptarin Raisya dah.

Sebenernya saya udah pernah liat sekolahan ini, cuma waktu itu saya dateng siang dan sekolahnya udah bubar jadi ga ketemu siapa-siapa deh. Dan akhirnya senin kemaren pagi-pagi ke situ langsung nanya-nanya dan Raisya nyoba ikutan di kelas teruuus ya udah deeeh langsung ajah daftar 😆

Sekolahnya biasa ajah…sederhana banget. Mungkin ini yang bikin saya ragu, karena merasa harus sekolahin Raisya di tempat bagus…well sebagai bentuk permintaan maaf saya karena sudah menempatkan dia dalam hidup yang seperti ini. Tapi terus ya udah sih wong masih sekolah2xan yang penting Raisya bisa mainan sama temen sebayanya. Gitu deh jadi akhirnya saya ikhlas sekolahin dia 🙂

Here goes some point about the school:

  • Sekolahnya di belakang kantor, dia nempatin lantai 2 mesjid dan pas masuk ampe ke dalemnya ternyata luas bangeuuuut :D. Oh ya ini satu poin yang bikin hati adem, jadi Raisya bisa terbiasa dengan suasana masjid dengan kegiatan2x di masjid.
  • Sekolah setiap hari Senin,Rabu,Kamis dari jam 8-9 pagi… errr untung deket tinggal jalan kaki kalau musti pake kendaraan pan rugi Bandar sayah 😆 Selasanya libur terus Jumat masuk tapi khusus buat sholat berjamaah. Another poin yang bikin hati adem 🙂
  • Saat ini dikelas PAUDnya cuman ada 4 murid dan pas hari Senin nyobain ikut di kelas seneng banget sama suasana belajarnya. Pagi2x belajar Iqro dulu (ihiiiy..another plus poin) terus baru belajar yang lain. Mau mulai dan sebelum pulang berdoa dulu… dan doanya banyak ahahhaha
  • Murid2x dan yang nganter kalau masuk ke lingkungan sekolah wajib memakai baju muslim. Jadi seragam sekolahnya Raisya ya pake kerudung. Awalnya saya kira pasti dia ga bakal tahan, karena ruangan kelas memang tidak ber-AC, tapi laporan Mbay sih Raisya tertib berkerudung sampe pulang ke rumah lagi. Alhamdulillah 🙂

Overall anaknya seneng keliatannya karena tiap pagi semangat sekali bersekolah. Kayaknya ya dia memang sudah siap sekolah, jadi mau tertib,mau ikutin kata bunda gurunya. Meski dia masih belum terbiasa dengan banyak orang. Kaya kemaren ada olahraga dan digabung sama kelas2x lainnya dia manyun. Pas ditanya katanya dia pengennya di kelas ajah, ga mau banyak2x orang 😆

Anaknya seneng, Bubunnya mellow 😀 Baru sekolah gini ajah rasanya haru banget ya ternyata. Setiap pagi nganterin sampe sekolah trus say goodbye trus anaknya yang udah semangat langsung naik ke kelasnya…aaah kamu udah besar ya Beeeeb :”)

Meskiii ritme pagi jadi harus berubah. Untung Raisya emang udah biasa bangun pagi jadi ga ada masalah kalau soal bangun. Yang peer adalah setiap pagi saya harus bikin bekal -___-“ Begini toh ya rasanyah..nyah…nyaaah 😆

Anyway… satu pesan saya buat Raisya setiap pagi “Have fun” bersenang-senanglah di sekolah dan semoga Allah senantisa meridhai melindungi setiap langkah2x kecilmu 🙂

IMG_20140827_184535[1] IMG_20140828_075554[1] IMG_20140829_081313[1]

Because Everyone is Special, Including You Raisya

Hey hey hey… mau cerita Raisya aaah 😀

Raisya sekarang udah berapa bulan ya… errr…yang pasti mah udah 3,5 tahun lah ya 😛 *lupaaaa perbulan-bulanan 😆 . Neng geulis ini makin gede entah kenapa malah jadi iteman, udah dikomplen Nenek dan Tanteu-tanteu Bubun juga. Ah…tapi saya sih biasa aja. Karena mau item mau putih yang penting mah sehat ajahlah. Lagipun yang item ituh laku jadi model loooh 😛 Dan, sayanya juga ga mau bikin Raisya nantinya jadi ga pede karena misal dia item, atau karena kondisi fisik yang lain. Dia harus percaya diri dengan apa adanya dirinya and make the best of it. Tul kan tul kan tuuuul. Lagipun dulu Bubunnya juga item kok, tapi malah laku *eaaaaa 😆

Ucapkan bye bye pada Hello Kitty karena sekarang gadis kecil ini sedang tergila-gila sama karakter Disney Princess dan Barbie -___-“ semuah muah muah barang klo bisa pilih yang ada gambar princess. Kayak kemaren beli handuk baru pas belanja bulanan, kebeneran di Terry Palmer ada tuh yg gambar princess, beuuuh dipegangiiin truuuus. Dipeluk, dibawa kemana-mana…eaalaaaah. Dan, tentunya kalau ditanya sekarang dia mau apa untuk kue ultahnya nanti jawabannya ya Princess-laaaah

Udah makin menunjukkan kekeselan klo Bubunnya mainan hape mulu 😆 Di suatu sabtu sore saya tanyain dia kenapa kok tumben ga mainan Barbie, mau tau jawabannya? She said “kan hari ini Bubunnya libur, jadi aku mau mainan sama Bubun ajah” jeddaaaang sementara Bubunnya lagi asik update2x status ha ha ha…. Kumaha atuh Buuuuun 😆

Tapi meski begitu,meski kalau di rumah Bubunnya juga lebih suka berkegiatan sendiri ternyata Raisya lebih suka kalau Bubunnya di rumah. Kemaren si anak manis ini bilang “Bubun jangan kerja kerja melulu sih, di rumah aja sama Chaca” then I said “emang Chaca suka klo Bubun di rumah? Kan kalo ada Bubun suka marah-marah mulu” , she said “iya sih…tapi aku suka ada Bubun” Hatiku hangat 😀

Klo gampang keselnya nurun dari saya, ada lagi yang ternyata juga dia dapet dari saya, yaitu klo marah dia akan gebrak gebruk trus masuk kamar dan banting pintu dan ini perssssiiiisss plek plek kelakuan saya waktu kecil ahahahhaa ampun deh! Jadinya antara lucu pengen ngakak sama sebel liatnyah 😀

Udah pinter ‘ngomong sendiri’ yang maksudnyah kan dia suka mainan Barbie tuuuh…nah dia play pretend deh Barbie satu sama Barbie dua ngobrol, kayak jaman dulu kita mainan boneka kertas gitu deh 😛  Daya imajinasinya emang berkembang banget, smoga kelak kamu jadi anak kreatip ya Beb ga kaya Bubun 😛

Sekarang saya sering “menyisipkan” Allah dalam setiap percakapan dan Alhamdulillah lambat laun Raisya makin …emmm apa ya aware kali ya dan ya jadinya emang mulai banyak pertanyaan seputar itu. Jadi sekarang kalau dia ngapaiiin gitu suka dibilangin “Cha, Allah sayang looh sama anak yang suka shalat/yang suka berdoa/dll”

Terus dia lagi suka diceritain Nabi-nabi. Saya suka cerita yang saya inget ajah. Masih nyari nih buku kisah nabi yang bagus,dan ini jadi janji ke Raisya kalau nanti saya gajian kita mau ke toko buku cari buku kisah nabi-nabi 🙂

Raisya juga udah mulai paham soal bagian tubuh mana yang adalah privasinya dia, dan hanya boleh Bubun, Nenek dan Mba yang melihat dan menyentuh. Klo selain dai itu harus atas izin Bubun dan Raisya-nya sendiri. Ganti baju juga kalau ada orang lain harus di kamar. Dan pokoknya membiasakan budaya malu kalau auratnya keliatan. Ah iya, mulai juga belajar sedikt soal aurat. Bahwa untuk wanita dewasa semua bagian tubuhnya kecuali muka dan telapak tangan adalah aurat, makanya Bubun pake kerudung. Terus pas ditanya kapan Raisya mau berjilbab, jawabannya “nanti pas umur segini” sambil angkat 5 jari 😀

Mendekati Ramadhan, saya sih belum kepikiran untuk ngajarin Raisya puasa, tapi kemaren si Mbay bilang “Bun, aku tuh pengen ngajarin Chaca puasa-puasaan, jadi dia nanti puasa tuh sampe jam 9, trus makan, trus abis itu puasa lagi sampe siang, boleh ga” Aiiih embaaay 😀 Terus ya saya bilang boleh, pelan-pelan aja dibilanginnya 🙂 Jadi, mulai sekarang suka sesekali dibilangin deh ke Raisya. Dan, terus setiap liat iklan sirup di tipi yang settingnya sahur, Raisya selalu semangat bilang “Bun, itu mereka sahur ya..malem-malem kan? Nanti aku juga sahur” Hihiwww…entahlah ya prakteknya 😛

Anak ini perawakannya aja kayak kecil dan imut, tapi kalau digendong udah beraaat bangeeet. Untungnya dia termasuk yang kuat klo jalan. Setaun lalu saya ngebet banget pengen beli stroller lagi buat kalo jalan-jalan ke Mall, karena kan cuman ada saya dan Mbay, agak berat klo Raisya harus digendong2x. Dan, karena sesuatu dan lain hal kok ya ketunda mulu mau beli si stroller ini..tapi untungnya Raisya malah jadi anak yang kuat jalan jauh dan lama..dan yaaa apalagi di Mall 😛

Si imut ini makannya banyak kok, meski rada susah nyemil… Well, mungkin karena memang dia makannya udah mencukupi ya. Sejauh ini dia masih terima2x aja dikasih makan apapun, termasuk sayuran. Suka sih muncul susahnya makan sayur, terutama kalau makan sayur yang udah diangetin 😛 Dia suka milih ga mau makan wortelnya, misalnya tapi saya selalu bilangin kalau anak kecil itu ga baik pilih-pilih makanan, terutama sayuran karena sayuran itu baik untuk Raisya, biar ada otaknya 😀 Dan akhirnya kata-kata yang terakhir yang selalu dia ingat “aku kan harus makan sayur ya biar ada otaknya” 😆

Meski dia ini jadi ga suka sama makanan-makanan enak yang dulu saya larang untuk dia makan, macam permen, mie2xan, chiki2xan. Setiap ada temen yang nawarin dia permen pasti dia menolak “ga ga ga..aku ga suka..terima kasih”  Dan pokoknya kalau ada makanan baru pasti dia selalu nanya “Chaca boleh ga Bun makan ini” Dikasih spaghetti ajah dia bolak balik nanya “boleh kan ya Bun…klo spaghetti kan mie sehat ya Bun” Ahahahhaa

Bersyukur banget sama tumbuh kembangnya Raisya. Ga ada yang saya sesali atau merasa “Ih Chaca tuh liat si ini mah bisa gini gitu” Duh, saya udah pernah digituin dulu,dibandingin sama anak lain dan seingat saya rasanya saya tuh sebeeel banget. Makanya ya udahlah biarin aja Raisya jadi dirinya sendiri. Jadi, sekarang kalau dia bilang “aku mau jadi kaya princess biar cantik” atau “Bubun rambutnya bagus, panjang..cantik deh…aku mau kaya Bubun”  saya selalu bilangin “Raisya jadi Raisya ajah…udah cantik kok” Tentu maksudnya bisa dia percaya diri aja dengan apa adanya dia.

Overall, I have a very dearest best friend and a love that will never fade away… I do cherish every moment with her, the love of my life 🙂

Which one you like best :D

Which one you like best 😀