Raisya 2nd School Story

Jadi, akibat kejadian yang tidak terduga yaitu Mbay meninggalkan kami dengan semena-mena 😛 akhirnya banyak hal yang harus diatur ulang.
Yang paling utama tentu saja… Ini nasib bocah mau gimana ya. Yang pasti sih, Raisya bakalan harus kembali ke Lembang karena untuk mencari Mbak pengganti bukanlah sesuatu yg mudah, apalagi dengan kualifikasi seperti Mbay. Jadi, untuk amannya opsi pindah ke Lembang adalah pilihan yang paling baik.
Masalah kedua adalah sekolah. Ada dua sekolah yg jadi inceran. Ditimbang2x dan dipilih2x akhirnya memutuskan untuk masukin Raisya ke TK fullday dengan pertimbangan biar aman secara pendidikan dan sosialisasi. Soalnya klo di rumah juga ga ada yg bisa ajak Raisya mainan sambil belajar, dan lingkungan sosialisasinya kurang bagus. Tapi masalahnya adalah sekolah sudah tutup pendaftaran. Orang lain bahkan sudah daftar sejak Januari. Ini mau daftar seminggu sebelum tahun ajaran baru dimulai :P.
Untungnya, Raisya punya Nenek yang silaturahminya bagus jadi kebetulan kenal dekat dengan pemilik sekolah. Akhirnya Nenek mencoba berikhtiar ketemu sama Ibu yayasan dan menceritakan permasalahannya. Alhamdulillah akhirnya Raisya bisa diterima 🙂
Masalah lainnya (iyaaah jadi beruntuuun) adalah Nenek ada dines ke Surabaya pas Raisya pertama sekolah. Jadilah akhirnya saya yang tadinya mau bablas ambil cuti setelah lebaran sampe jumat, kemudian merubah cuti buat ke minggu depannya. Untungnya dapet izin dari bapak bos padahal lagi ada audit…ihiiikkss.
Alhamdulillah bisa nemenin Raisya di hari2x pertama sekolahnya 🙂

Jadi, gimana cerita sekolah barunya?
Raisya sekarang sudah jadi anak TK B1. Sekolah barunya fullday dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Ibu guru sekolahnya dipanggil Ummu 🙂 .
Hari pertama sekolah masih ditungguin Bubun sama Ibu karena masih masa Ta’aruf atau perkenalan dengan suasana sekolah, dengan para Ummu dan teman2x. Hari pertama ini kegiatan juga masih bersama-sama di aula sekolah. Setelah berkenalan, makan snack terus ada dongeng dan persiapan untuk sholat Dzuhur berjamaah. Karena masih minggu Ta’aruf sekolah hanya sampe Dzuhur. Nantinya anak2x pulang setelah mandi, sholat Ashar berjamaah dan makan sore. Jadi, orang rumah udah terima beres pas Raisya pulang 😛

Hari pertama masuk di sekolah baru, Raisya, yang ditinggal bubun di kelas karena harus ikut pertemuan orangtua guru, ternyata nangis dan dianterin Ummu ke tempat rapat. DItanya kenapa nangis jawabnya “kan aku masih takut karena hari pertama” yooo weislaaah. Abis itu pelan-pelan dibujukin Ibunya sampe akhirnya mau lagi mainan. Setelahnya lumayan anteng sampe mau makan sendiri sampe habis 🙂

Hari kedua sudah lebih terbiasa sepertinya. Dari gerbang sekolah udah masuk sama Ummu dan akhirnya Bubun sama Ibu kebosenan nunggu di depan sekolah 😀 . Makanya hari ketiga kami coba tinggalin aja anaknya. Dan, ternyata sudah betah tuh disekolahnya. Buktinya, pas hari ketiga diajak pulang susah banget,malah asik mainan di playground sama temen barunya 😀

Sekolah kali ini membuat saya lebih merasa tentram. Dilihat dari lingkungan sekolah yang aman dan asri juga ketelatenan para Ummu menghadapi anak-anak. Suasana Islami yang dibangun dan diajarkan sama anak-anak. Seperti pagi2x setelah senam, anak-anak diajak untuk berdzikir pagi yang kemudian dilanjutkan dengan Tahfidz Qur’an. Masya Allah bikin terharu banget deh liatnya. Kurikulum juga lebih berpedoman pada kurikulum Islami. Jadi mungkin sekitar 85%nya. Makanya, Insha Allah saya yakin menitipkan Raisya di sini. Jadi… semoga meski jauh dari orang tuanya, namun Raisya makin dekat dengan Allah dan kasih sayang-Nya… Aamiin 🙂

Sampai hari ini, minggu kedua Ta’aruf Alhamdulillah sekolahnya lancar2x aja. Raisya bahkan pulang pergi udah dianter MangOjeg tetangga kami. Semangat ya anak… Insha Allah semua akan indah nantinya

Ta'aruf Sekolah hari pertama

Ta’aruf Sekolah hari pertama

Walau belum punya seragam karena belum diukur, tapi ga masalah yaa Anaaak... :)

Walau belum punya seragam karena belum diukur, tapi ga masalah yaa Anaaak… 🙂

Ini jalanan depan sekolahnya... asri dan tenang banget ya. Plus udara yang adem, cucok banget deh :D Btw, dulu TK saya ada di dalam komplek SESKOAU (gambar bawah). Sekarang anaknya sekolah di luar kompleknya. What a coincidence ya :D

Ini jalanan depan sekolahnya… asri dan tenang banget ya. Plus udara yang adem, cucok banget deh 😀
Btw, dulu TK saya ada di dalam komplek SESKOAU (gambar bawah). Sekarang anaknya sekolah di luar kompleknya. What a coincidence ya 😀

Para penunggu :lol:

Para penunggu 😆

Hari ketiga cuma punya 1 foto ini karena abis itu ditinggal :D

Hari ketiga cuma punya 1 foto ini karena abis itu ditinggal 😀

Rapot Pertama Raisya

Sah jadi emak2x yang anaknya udah sekolah adalah dengan menghadiri acara pembagian rapot 😀 . Sehari sebelumnya tentu saja sudah ijin ke pak bos klo saya bakalan telat karena mau ambil rapot. Dan…berasa aneh karena berasa beneran jadi Ibu2x 😛 . Meski kemudian saya didahulukan sama Bunda gurunya karena tau saya harus kerja, jadi malahan datengnya tepat waktu seperti biasa 😀

Sistem ambil rapotnya, setiap orang tua dipanggil sendiri2x trus ngobrol sama Bunda gurunya sekalian curcol 😀 . Alhamdulillah, meski Raisya telat masuk sekolahnya (sekolah dimulai Juli, Raisya baru masuk akhir Agustus) tapi dia bisa ngikutin dengan baik. Yang paling menonjol di rapotnya adalah kemampuan verbalnya dan menangkap serta merangkum informasi. Dan, rupanya yang paling dia ga sukai adalah mewarnai 😀 . Untuk hal2x yang harus dikerjakan secara berulang dan harus diem gini Raisya rupanya agak bosenan anaknya. Raisya lebih suka activity yang bikin dia terus mikir dan bergerak dan kegiatan menantang lainnya 😀

Selain mengabarkan yang baik-baik, Bunda guru juga kasih tau klo Raisya ini salah satu biang rusuh di kelas -___-“ . Dia berpartner sama temen cowoknya yang juga tetangga kami di rumah. Klo kelasnya dirasa terlalu sepi, salah satu dari mereka akan memulai kerusuhan, dan yang satunya akan memback-up ahahhahaa. Subhanallah banget dah. Padahal, saya dulu terlalu takut mau sekolahin Raisya karena khawatir dia akan jadi korban bully, akan terlalu pemalu sampe ga punya temen dan terkucilkan… ternyata she is beyond my expectation…banget! Bahkan, dia selalu dicariin sama anak TK untuk diajak main bareng… Entahlah harus seneng apa KZL sama kelakuannya ini hihihiw

Terus, dibagiin juga hasil karya Raisya selama di sekolah. Wow, saya ga nyangka loh ternyata dia bisa tekun. Iya, ini bikin hati meleleh… anak bayikuuuu udah punya prakarya!

compile

rapot

Menjelang TK tadinya saya pengen pindah sekolahnya, tapi anaknya bilang dia nyaman di sini. Dan, sayapun liat betapa bunda2x gurunya sangat perhatian. Hal-hal seperti ini bikin saya berpikiran untuk tetap sekolahin Raisya di sini. Balik lagi, bukan masalah sekolahnya keren atau engga, tapi gimana gurunya memperlakukan anak2xnya. Di samping itu, saya juga ga tau kami bakal di lingkungan ini sampai kapan, klo tetiba saya dikasih rezeki Allah untuk punya rumah sendiri dan jauh dari sini, berarti Raisya harus pindah sekolah juga kan. Jadi, ya sudahlah mungkin selama kami masih tinggal di sini, Raisya akan tetap sekolah di sekolahannya sekarang.Yang penting dia happy 😀

Nostalgia Masa Sekolah

Bukan.. bukan karena AADC lagi kembali booming 😀 tapi karena baru-baru ini saya di add BBM group SMA 😛

Iyah…kemana ajaaah hari gini baru pada bikin group wooooy 😆 . Eh, tapi seingat saya sih beberapa tahun lalu sempet juga ada BBM Group ini cuma kemudian lama-lama makin banyak yang menghilang…err termasuk saya 😛 . Sekarang, saat BBM sudah bisa diaplikasikan di banyak platform, jadi nampaknya mulai rame lagi deh groupnya 🙂 . Btw, terima kasih looh yang udah berinisiatif bikin group lagi 😉

Nah, yang bikin saya senyum-senyum sendiri sih karena beberapa komen temen-temen yang lihat saya sekarang ini. Ini salah satunya:

image

*Artinya kurang lebih mereka pangling liat saya sekarang :P*

Antara keki sama idung kembang kempis doooong 😀

Ya sih…kalau diinget lagi saya jaman sekolah dulu itu aslik buluuuk banget. Iteeeem deh, meski badan ga segemuk sekarang 😛 (apa karena ngegemukin ya jadi saya sekarang agak putihan 😆 ) . Udah gitu dulu kan saya masih pake kacamata tebal minus 13 ituh, makin deh tambah ga kece. Coba klo ditambah pake behel udahlah saya bakal jadi jelmaan Betty Lafea 😛

Tapi sungguh yaaa bahkan saya sendiri aja amaze sama penampilan saya dulu. Yang paling bikin kangen adalah punya badan kuruuuuusss…. 45-46 kg mentok deh dulu BB saya. Padahal nih ya pagi-pagi udah sarapan di rumah, sampe sekolah masih jajan gorengan kantin yang enak banget ituh. Terus, istirahat beli bakso teruuus pulang sekolah klo lagi kebeneran piket Paskibra ya makan bakso lagiii ahahhaha secara dulu markas Paskibra pas banget deketan sama tukang baksonya 😛 . Tapi ya badannya tetep ajah segitu-gitu… hikssss 😆

Klo soal item sih…ya gimana ga item yaaa secara dijemur mulu buat latihan Paskibra. Apalagi klo menjelang 17-an, bisa ampe sebulan menghitamkan diri. Belum lagi, saya ini cuek sangat sama penampilan kan. Pake lotion ajah mesti harus selalu diingetin sama Ibu dulu 😛 . Pantes aja ga sih klo jaman SMA ini saya bener-bener ga kenal yang namanya pacaran 😆

Sayang ga bisa majangin disini fotonya soalnya kan dulu belum berkerudung 😛 . Tapi syukurlah yaa jadi ga ketauan iniih buluknyaaaah 😆

Anyway, temen2x SMA ini hari Minggu kemaren ngadain reuni kecil2xan. Dan, mereka juga udah banyak berubah ya. Adalah yang masih saya inget, tapi ada juga yang udah agak-agak lupa yang mana. Sayang banget ga bisa ikutan secara sini remfong klo mau pergi2x harus persiapan sebulan sebelumnya 😆 .

Insya Allah, di reuni beneran Januari nanti saya bisa gabung. Kangeeeeg nostalgia masa sekolah. Well, meski saya ga punya ‘gebetan’ masa SMA tapi kenangan yang lain dan lebih seru justru bwanyaaaaaaaak bwangeeeet 😀

Ooooh…how I miss school 😀

image

pic source: here

Nostalgila

Di 10 hari kedua Ramadhan ini entah kenapa saya suka susah tidur lagi kalau abis subuh. Merem sih merem tapi pikiran kemana-mana… eh tapi itu hanya terjadi di Jakarta doang sih, kalau pas lagi di Lembang mah bablas ajyaaah ahahhaha.

Well, karena akhirnya suka ‘ngelamun’ sambil merem ituh maka suka bermunculanlah pikiran pikiran aneh, kenangan-kenangan masa lalu *tsah dan lain lain dan lain lain 😛 . Nah, subuh tadi tiba-tiba aja keingetan dan kepikiran masa-masa sekolah dulu.Teringat betapa emang masa-masa yang paling menyenangkan itu ya pas masa sekolah… *dih heran dulu suka males sekolah, padahal mending sekolah daripada kerja yes 😛

Masa SD

Masa SD merupakan masa yang sulit sekaligus gemilang *apeuu* . Jadi, waktu SD saya pernah aja loh rangking ke 4 dari bawah 😛 Itu terjadi pas saya kelas 1 SD. Gara-garanya waktu kecil itu saya anaknya sakit-sakitan… ya masa sakit bisa ampe sebulan dua bulan. Terus pokoknya sampe menginjak kelas 4 SD nilai raport saya jeblok banget *umpetin aaah dari Raisya 😛 . Selain sakit2xan ditambah mata saya ternyata udah minus 10 aja. Nah… setelah ketauan klo matanya minus dan trus pake kacamata, mulailah prestasi keliatan dengan langsung rangking 5 di kelas 5 SD dan kemudian lulus dengan NEM yang cukup besar waktu itu dan cukup PD untuk keterima di SMP favorit. Oh ya pas SD ini juga saya sering ikutan sayembara di majalah Anak Pintar dan lumayan sering menang trus dapet hadiah. Kerennya hadiahnya dikirim ke sekolahan jadi kalau pas dapet suka dipanggil ke depan kelas 😀

Dan, meski saya waktu SD ini pake kacamata tebal berminus 10 dengan dipasangin rantai macam Johnny Iskandar…pokoknya cupu abis dah. Tapi, jangan salah…meski begitu saya udah gebet menggebet loooh…and yes I think I had my first crush 😛

Masa SMP

Masa SMP inih kayaknya ga terlalu banyak kenangan sih…eh ada sih tapi tidak buat dikenang 😛 . Yang paling diinget adalah sosok guru matematika. Ada dua jenis Pak Guru, yang satu super galak banget sampe suka nyubitin muridnya klo ga bisa, yang satu supeeeer baiiiik bangeeeeeeet. Nah, guru yang galak itu salahnya ngajar pas di kelas 1 SMP jadilah belum apa-apa kebencian terhadap pelajaran matematika sudah muncul. Pokoknya kita setresss banget dah klo udah ada jadwal matematika. Ampe pernah deh merencanakan kejahatan sama anak2x kelas 😆

Naaah klo guru yang super baik itu ngajar pas kelas dua. Aseli baik banget Bapak ini, trus orangnya amat sangat sederhana dengan vespa kesayangannya. Terus klo misal lagi ujian dan beliau ngawas pasti beliau akan keliling meriksain pensil anak2x dan kalau pensilnya tumpul beliau rautin :’) Buat saya dulu dan mungkin sampai sekarang, beliau adalah sosok nyata dari sang “Pahlawan Tanpa Tanda Jasa”

Di SMP saya juga mulai mengenal kegiatan ekstrakulikuler dan saya ikut PMR alias Palang Merah Remaja. Sebagai anak rumahan dan cemenan, pendidikan PMR yang cukup keras kala itu lumayanlah sedikt demi sedikit membentuk pribadi saya dan kekuatan ketahanan fisik saya (hingga sekarang bisa ngangkat galon 😛 ) dan karena saya adalah keponakan dari 2 Om saya yang cukup dikenal baik oleh guru-guru lama di SMP, termasuk guru kesenian jadilah sayapun ngikut paduan suara. Ya abbess kedua Om saya itu termasuk yang handal dalam berkesenian dulu pas di SMP ituh, jadi mungkin dikira Bapak Kesenian saya juga ada kecipratan darah seni 😛

Dan, ada untungnya punya Om terkenal dan bersahabat baik dengan salah satu guru olahraga. Jadi, guru olahraga saya kelas dua itu kenal baik sama Om saya dan dengan itu saya yang ga gape olahraga ini selalu aja loh dapet nilai bagus ahahhaha *piiisss

Masa SMA

Udah menginjak remaja dan masih banyak banget kenangan yang bisa diingat. Di SMA juga saya cukup saibuk sama kegiatan ekstrakulikuler. Selain aktif di OSIS saya juga aktif di Paskibra. Eiittss jangan salaaah…meski badan semampai gini bisa lah masuk Paskib 😛 yang penting kan niat dan keinginan kuat (serta ketahanan mental dan fisik ahahaha). Dan memang kenangan seputar masa SMA lebih banyak diisi oleh kenangan kegiatan kepaskibraan ini.

Yaa soalnya kan jadinya temen2x deketnya ya temen2x di paskibra. Banyak banget kisah yang kami bagi terutama saaat-saat jadi junior dan harus rela dipelonco 😛 But it was fun. Pas jaman masih kelas 1 SMA ingeeet banget sbagai junior kami kalau mau pulang harus kumpul dulu semua, trus baru deh jalan bareng baris dua dua, langkah harus seirama 😆

Terus sebagai yang bertanggungjawab terhadap bendera di sekolahan, kita itu kalau ujan pasti buru2xan lari dari kelas buat nurunin bendera ahahhaha Iyaaah klo ga salah dulu ada aturannya gitu deh.. lupa 😛 Daan kalau pas dibagi raport kami harus kumpulin raport buat dicek pembimbing paskibra. Karena meski sibuk juga berorganisasi, bukan jadi alasan raport jelek 😀

Apalagi yaaa…. Paling berkesan klo pas lagi diklat2xan, Karena meski pas lagi menjalankannya terasa beraaaaaat tapi justru paling menyenangkan sesungguhnya. Terus kalau pas menjelang 17 agustusan itu artinya saat menghitamkan kulit karena kami akan latihan sebulanan penuh plus latihannya dikomandoi oleh Ibu2x Kowad yang super galak 😀

Pokoknya, kami sering ketawa bahagia, ketawa setres, ketawa serem liat senior sampeee nangis karena tragedi bendera kebalik dll. Ooooh how I miss those moments 🙂

Oh, karena sibuk organisasi jadi ga ada kisah cinta masa SMA 😛

Masa Kuliah

Masanya mulai bandel 😛 Ya gimana ga bandel…udah jauh-jauh disekolahin ke Jogja eeh trus cuma bertahan setahun trus minta pulang ahahahah

Abis itu masuk lagi kuliah dari tingkat awal di Bandung *ngabisin waktu aje* 😀 Tapi mungkin memang jalannya harus begitu ya, jadi ketemu orang2x yang sampe saat ini sahabatan dan udah jadi kaya saudara.

Dan, karena udah biasa berorganisasi di sekolah, jadinya pas kuliah juga ya ikutan masuk himpunan sama senat. Tapi, beda sama jaman sekolah, pas kuliah meski berorganisasi tapi temenan baiknya ya banyaknya temen2x sekelas. Dan ini kalau diceritain kisah kedodolan kebrutalan keharuan kebahagian sama ‘geng pas kuliah’ aka the PastaGirls ya bisa pwuaaaanjaaang bwuaaanget ini postingan hihihihiwww.

Yaaah..pasti udah pada ngerasainlah ya serunya pas jaman kuliah 😀 Well… termasuk tentunya menemukan cinta-cintaan ahahhahaha. To be honest, mungkin cinta pertama saya ya pas kuliah ini. Meski sebelumnya ya udah pernahlah yaa pacar2xan tapi kan cuma iseng2x lucu2xan gituh. Yang serius sampe nyangkut dan keinget terus di hati ya pas kuliah ini 😀

Sekarang, semua kenangan itu ya yang membentuk saya. Banyak yang disesali tapi banyak juga yang disyukuri. Bersyukur Allah sudah memberikan banyak cerita dalam hidup saya…Bersyukur karena ternyata kalau diinget2x hidup saya indah kok… membahagiakan dan saya mungkin termasuk dari milyaran orang yang beruntung.

Jadi…gimana bisa masih terus mengeluh soal hidup yang sudah dianugerahkan ini… 🙂

Pic source: Pinterest