Ketika…

6:25 PM dan masih di kantor.

Dan sambil nungguin bapak boss, iseng iseng maenan di google… nge search si Pina eh trus keidean search nama sendiri. Eh baru tau lho klo saya search pake keyword nama asli, malah susah nemuin saya… tapi klo search pake reylia rey langsung nemu 😛 See… reylia rey is indeed my cyber identity 😆

Tapi gara-gara keisengan masukin keyword Reylia Rey ini saya jadi nemuin sesuatu yang seharusnya tidak saya temukan (or yang seharusnya saya temukan years ago). Aselik, saya baru tau kalau blog itu ada. And, I don’t know why baru sekarang saya temukan, ketika sudah tidak ada yang bisa dilakukan. Ketika hanya bisa dibaca, merasa tertampar, tertawa miris, berandai-andai…untuk sejurus kemudian ….. *close tab* 😕

Terkadang hidup bisa begitu mempermainkan kita, yes . But, this is it… the path that never crossed….

Dear Allah, beri saya kekuatan, boleh?

Forgiving does not erase the bitter past. A healed memory is not a deleted memory. Instead, forgiving what we cannot forget creates a new way to remember. We change the memory of our past into a hope for our future.

Lewis B. Smedes

Lets go home and hug the one that I do love with all my heart…that will always be my present 🙂

20130921_165244

*potonya ngeblur tapi suka gayanya Lady yang lagi ketawa ini 🙂

Advertisements

Berenang-renang

Swimming_1

pic dari sini

Sebenernya malesin sih ya mbahas perolahragaan di blog, secara kadang suka angin2xan gituh kan mood berolahraganya. Tapi, biarinlah ya…anggap ajah milestone saya 😛 *ape lu katee deeeeh 😆

Jadi, saya gagal istiqomah nge-gym akibat malessss yaaak klo udah sekali dua kali berenti karena sesuatu dan lain hal, mulainya lagi ituh ya berkali kali lipat malesnyaaaaaa. Trus akhirnya beberapa lama kembali menjadi saya yang dulu, no olahraga and eat like there is no tomorrow 😆 Tapi, serius loh…hidup itu kan harus dinikmati ya *sodorin timbangan*

Nah, ketika saya memutuskan untuk beli baju renang demi bisa nemenin Raisya berenang, ternyata temen2x di kantor lagi pada rajin berenang, jadi niat beli baju renang cuma buat nemenin Raisya berenang kemudian bertambah dengan saya belajar berenang. Iyah seuuusss, akoooh tak bisapuuun berenang. Ngambang kecipak kecipuk doang sih bisa. Salahkanlah jaman sekolah saya sering bolos pelajaran berenang dan memakai seribu satu alasan 😛 . Ah ya jadi inget deh, duluuuu waktu sekolah, saya kalau lagi pengen sakit gampil…tinggal berenang deh siang2x pasti abis itu badan panas demam 😆 Dan entah kenapa it always works 😆

Anyway, around a month ago resmilah saya ikut2xan berenang dan minta diajarin sama salah satu temen. Untungnya karena sebenernya basicnya udah bisa, jadi belajarnya cepet…dua kali belajar udah bisa gaya dada/katak 😀 Cuma cara pengambilan nafasnya masih glagapan. Tapi, begitu ajah udah bikin saya semangaaaat berenang. Kalau hari biasa, saya bergantung banget sama ajakan temen2x…abisnya klo brenang sendirian juga males cyiiiin 😛 . Seminggu biasanya kita berenang di Rabu sama Jumat sore. Terus biasanya saya nambah di hari Minggu skalian sama Raisya. Cukuplah ya 3x seminggu 😀

 Sekarang siiih udah mulai lancar dan udah berani sampe ke kolam dalem 😉 Tapipuuun tidak berarti saya bisa nambah belajar gaya lain. Gaya ini ajah masih blom beneeer banget 😆 . Well, minimal saya ga akan malu2x bangetlah ya, kalau suatu hari Raisya belajar berenang beneran, saya juga udah bisa 😛

 Oh, untuk menunjang keseriusan berenang renang ini, saya melengkapi gear-nya…yaituuu kacamata renanglaaaah 😛 . Sebelumnya udah ada sih tapi yang biasa gitu jadi bikin berembun. Nah, kemaren akhirnya memutuskan beli yang agak beneran, yang anti fog sama yang elastis biar enak dipakenya. Semoga bikin tambah semangat yaaaaa . Sing penting badan digerakin buat sesuatu yang lain selain makaaaan 😛 . Dan, saya pikir I like swimming better, daripada nge gym, aerobic dll… swimming is fun deeh…pantesan ajah anak2x kecil ituh suka hobi banget diajakin brenang yaaak 😀

 Namun demikian, seperti olahraga2x lainnya yang coba saya lakukan…marilah bertanya…akan berapa lamakah ini bertahan 😆

After…

Udah masuk lagi bulan September, ulang taun udah lewat *ya trus 😛

Ya ya, pas ultah kmaren sempet nge-list beberapa hal yang harus dirubah, salah satunya adalah bangun lebih pagi…yaaang masih belum terlaksana 😆 . Jadi yaaa mentang-mentang rumah sekarang udah tinggal selemparan kolor ke kantor, saya bangunnya jadi siang mulu. Jam 6 pagi baru bangun kadang! Meeeeh…ini berakibat ya jam sgitu juga subuhan -___-“ daaan jadinya juga ya tetep aja ga sempet ngapa2xin. Padahal dulu sempet mbayangin klo rumah deket, pagi2x bisa santai nonton gossip dulu, masakin dulu buat Lady. Ya suka sih kadang-kadang masakin dulu, klo pas kebeneran lagi bangun pagi 😛 . Tapi kan itu kadang-kadang…banget 😆

Pengennya sih tetep bangun jam stengah 5 subuh, biar bisa jalan kaki olah raga dulu atau ya masak dulu abis itu subuhan trus mandi trus nonton ocip trus berangkat kantor dengan riang gembira karena siang nanti pas lunch bisa jadi sumber ocip di club makan siang 😆 . Smoga ktika udah ditulis di sini jadi bikin saya keingetan trus dan bikin semangat buat menjalani 😀

 Sepanjang minggu ini adem ayem ajah. Nungguin janji orang yang ga ditepatin2x dan tetep heran kok bisa ya orang ini kayak gitu. Other than that, hidup ini menyenangkan kok 😀 . Oh, Wiken kemaren ada Nenek bikin saya batal diet (batal muluuuuk), ga kemana-mana cuman di rumah aja, paling ya cuman ke kolam renang kantor ngelancarin berenang skalian ngajak Lady berenang. Aaaah iyaaaa…. I started to learn swimmiiiiing :P.

Bahwa saya ga bisa berenang, itu satu fakta. The good thing is, ada kolam renang gratis dan deket plus temen2x yang bersedia ngajarin berenang. Awalnya udah skeptic ajah bakal bisa. Meski sebenernya saya ga gagap gagap amat sih berenang, bisa ngambang tapi ga bisa gaya gayanya ituh 😛 . Taaapiii akhirnyaaa belajar dua kali udah bisa gaya kataaaak hohohohoho. Jadi, ceritanya sekarang semangat berenang. Cuma punya baju renang satu, mana seminggu ada 3x berenang, jadi kering langsung basahin lagi 😆 Mari menabung buat beli lagi baju renang buat saya dan Lady 😀

Minggu ini juga jadi minggu terimpulsive buyer seantero jagat. Jadi ceritanya hari Selasa lalu pas makan siang, saya ngajakin dua temen saya untuk beli kue ulang tahun buat my bapak boss. Ultahnya udah Seninnya sih tapi berhubung belio lagi di luar kota dan baru ada di kantor Rabu, jadi semcam belated bday bash gitu deh ya. Dan Selasa itu kami mo pesen kuenya. Di jalan sambil ngobrollah kita, ngobrolin henpon Android baru dari Samsung ini. Dan, tiba2x ajah, satu setengah jam kemudian, hape tersebut sudah ada di tangan sayah -___-“ . Mereka berdua itu sunggu syaiton nirojiiiiim deh yaaaaa *memandang nanar itungan budget . Udah sutris kali niat cuman mesen Bday Cake, pulang bawa tentengan henpon *lap keringet. Dan setelah berjam-jam merasa berdosa, akhirnya saya menemukan alasan untuk pembelian yang impulsive tersebut… Saya baru ulang tahun, skali-kali memanjakan diri sendiri dengan ngasih hadiah untuk diri sendiri, ga papa toh… ya kan ya kaaaaaan I mean, I’ve been through this rough months, lots of tears and pain… let’s just say this is the reward *PEMBENARAN 😆 Lagipuuuun, saya udah mulai keder sama si Ace karena tergolong kekecilan untuk model jari jari saya yang..errr…montok inih *IYA masih PEMBENARAN…. Lagipula yaaaaaaaaaa, jadinya kan saya akhirnya bisa mewariskan si ACE ke Ibu, yg udah lama ngincer 😛 *another pembenaran. Anyway, seperti menurut my solmet @pinaapinot ktika saya make a shopaholic confession :

  Screenshot_2013-09-06-15-13-14

 *peluuuuk memeeeet 😛

 OH ya kan ada kamera depannya, dan ini ternyata bikin Lady norak tapinya jadi mau poto-poto 😛

1271154_10202109452120351_1234550162_o

Itu anak kecil baru mandi dan blom pake baju 😆

Yah, well akhirnya sih karena udah dibeli ya udahlah ya… 😆

Anyway, Selamat menjelang wikeeeen temaaaans 🙂

It’s Not Easy…

To be a Mother and also Father…

Setegar-tegarnya, sekuat-kuatnya… tetep aja every now and then saya terjebak dalam pusaran ke-mellow-an. Dan ini membuat saya ngga kompeten banget deh jadi seorang Ibu.

Meski ya saya baca semua…SEMUA literature parenting, ngikutin milis2x, twitter para pakar parenting, ya tapi kenyataan tak seindah kata-kata, jendral. Sumbu sabar saya kali termasuk salah satu yang terpendek di jagat emak2x. Apalagi, si bocil ini termasuk anak yang cukup aktif, ga bisa banget dia diem kecuali tidur. Butuh tenaga dan perhatian ekstra. Kehadiran si Mba sangat membantu sih…terutama kalau saya udah ilang banget sabarnya. Kadang sih kalau anaknya udah tidur, duuuh langsung deh perasaan bersalah itu mbrudul… kesian sangat kamu Nak…seharusnya kamu bahagia ya kan… 😦

Maka dari itu, daripada saya mengejar kesempurnaan sebagai Ibu dengan ngikutin semua pakar parenting ituh, saya akhirnya memilih parenting style with less parenting style 😛 . Di rumah saya dikenal galak sbagai Ibu, tapi saya juga her best friend… There are time when I am her mother, tapi saya lebih banyak jadi temennya. Dan, untuk saat ini rasanya this kind of relationship paling pas buat kami.

Jadi, please don’t ever judge what I did for my daughter…Let’s see if you’re in my shoes!

 To be Women plus a man

..in the family. Saya salut banget deh sama wanita yang bisa ngerjain sgala hal termasuk kerjaan laki2x. Ibu saya salah satunya. Udah mah bagian cari duit, yang masak juga, yang mikirin genteng bocor juga. Surga banget deh Ibu saya ni. Dan saya…jauuuuuuuuuuuh banget dari ini. Sekarang harus naikin galon sendiri, masang lampu, mikirin atap bocor aja udah sutris. Padahal atap bocor itu sayah tinggal laporan doang sama yang punya rumah, tetep aja saya merasa that’s should be not my part. Ya tapi,mau sapa lagi toh toh… Kadang….cuman bisa mimpi semua ini cepat berlalu….

 To see what others have and I don’t

A family…real family where there is husband, wife, kids, a comfort house… Ga mungkirilah kalau saya iri pake banget. Kadang suka mikir…salah dan dosaku apakah hingga jadi begini 😆 Namapun manusia ya ceu…

postingan ga penting edisi mellow-

I cant stand to fly
Im not that naive
Im just out to find
The better  part of me

I wish that I could cry
Fall upon my knees
Find a way to lie
’bout a  home Ill never see

(Five For Fighting, It’s Not Easy To Be Me)